Badan Intelijen Inggris Secara Aktif Merencanakan Kerusuhan Sosial di Iran

inggrisFokustoday.com, – 3 Januari 2018

Teheran, Protes Iran dalam beberapa hari terakhir muncul kembali pertanyaan tentang seberapa jauh badan intelijen Barat telah menembaki kerusuhan melawan lawan politik.

“Kelompok Intelijen Riset Ancaman Gabungan (JTRIG), sebuah unit di salah satu badan intelijen Inggris, bertugas menciptakan akun boneka dan konten palsu di media sosial untuk menggunakan ‘trik kotor’ untuk ‘menghancurkan, menyangkal, menurunkan [dan ] Mengacaukan ‘musuh dengan’ mendiskreditkan ‘mereka, “Mustafa al-Bassam, seorang peneliti keamanan yang sedang mengejar gelar Ph.D.di London dan mantan anggota kelompok hacktivist LulzSec, mengatakan dalam sebuah pidato pada tanggal 27 Desember di Kongres Komunikasi Chaos ke-34.

Bassam terpilih untuk daftar Forbes 2016. 30 pemimpin baru dan maju di sektor teknologi Eropa.

Pada tanggal 28 Desember, demonstrasi meletus di Teheran, Masyhad, Isfahan dan Rasht, dengan para demonstran menyerukan kesempatan ekonomi yang lebih baik dan biaya hidup yang lebih rendah. Sedikitnya 22 orang tewas sejak demonstrasi dimulai.

JTRIG juga telah membuat tangannya kotor dalam “operasi manipulasi sosial” yang menargetkan tipuan seperti LulzSec dan Anonymous, menurut Bassam. Sampai mantan kontraktor National Security Agency Edward Snowden merilis dokumen pada tahun 2014 menunjukkan bahwa JTRIG menggunakan serangan “distributed denial of service” (DDoS) untuk menargetkan Anonymous dan LulzSec, keberadaan unit Inggris tetap menjadi rahasia.

Dengan menggunakan informasi dari bahan-bahan yang bocor dan juga pengalaman langsungnya menjadi sasaran agen intelejen Inggris rahasia, Bassam mengetahui bahwa Markas Besar Komunikasi Pemerintah London (GCHQ) memanfaatkan layanan pemendek URL untuk membuka kedok identitas para aktivis Anonim. “Dengan menggunakan detail penting ini, saya bisa menemukan jaringan akun Twitter dan situs web kaus kaki kalkulator yang dibuat oleh GCHQ,” katanya.

Akun dan situs web tersebut berpura-pura sebagai “aktivis selama musim semi Arab tahun 2011 dan revolusi Iran tahun 2009,” kata periset tersebut kepada Kongres Komunikasi Chaos. JTRIG melakukan operasi manipulasi sosial mengenai demonstrasi di Suriah dan Bahrain, katanya.

Bocoran slide GCHQ yang berlabel “rahasia” dan terkait dengan AS, Australia, Kanada, Inggris dan Selandia Baru menunjukkan bahwa dengan mengirimkan tautan melalui ruang obrolan hacker, agensi tersebut dapat membatalkan identitas orang yang mengekliknya. Layanan pemendekan URL “lurl.me” muncul online di tahun 2009 dan men-tweet link tentang demonstrasi Iran di tahun 2009, menurut penelitian Bassam.

Teknik JTRIG meliputi “mengupload video YouTube yang berisi pesan persuasif, membuat alias online dengan akun Facebook dan Twitter, blog dan keanggotaan forum untuk melakukan [kecerdasan manusia] atau mendorong diskusi mengenai isu-isu spesifik; mengirim email palsu dan pesan teks serta menyediakan sumber online; dan menyiapkan situs perdagangan palsu, “menurut dokumen GCHQ yang berjudul” Dukungan Ilmu Perilaku untuk Efek JTRIG dan Operasi HUMINT Online [Intelijen Manusia]. “

Sasaran operasi “dapat mencakup semua area di dunia,” dokumen tersebut membacanya. “Staf menggambarkan operasi yang saat ini ditargetkan, misalnya, Iran,” katanya, mencatat bahwa operasi dapat menargetkan seluruh populasi “misalnya, orang Iran,” sebuah kelompok yang terdiri dari sekitar 80 juta orang.

Tujuan JTRIG di Iran “mendiskreditkan kepemimpinan Iran dan program nuklirnya,” “menunda dan mengganggu akses online terhadap bahan yang digunakan dalam program nuklir,” “melakukan online HUMINT” dan “penyensoran ulang,” Bassam mencatat, mengutip dokumen GCHQ.

“Mungkin terdengar hebat, mungkin terdengar seperti GCHQ sejajar dengan motif komunitas kebebasan internet dengan membantu orang-orang Iran ini untuk menghindari penyensoran,” katanya. GCHQ tersebut seolah-olah membantu orang-orang Iran menghindari penyensoran dengan alamat IP dan situs web tertentu yang dapat bermanuver di sekitar blokade internet untuk mendapatkan informasi yang akurat.

“Dalam konteks ini, GCHQ bertingkah seperti serigala jahat dari Little Red Riding Hood”, kata Bassam. “Mereka sepertinya membantu mereka, tapi juga merugikan Anda dalam prosesnya.”

Sementara “menyediakan akses online ke materi tanpa sensor” adalah satu tujuan, GCHQ membunuh dua burung dengan satu batu dengan “menginangi target ‘komunikasi online / situs web untuk mengumpulkan sinyal intelijen” dan mengintai orang-orang Iran yang mengklik tautan singkat yang diberikan oleh GCHQ.

Perebutan kekuasaan

Gagasan bahwa pemerintah Barat membimbing dan memicu demonstrasi, bagaimanapun, mungkin tidak melukiskan gambaran lengkap dari cerita tersebut.

Martin Mahdavi, seorang pengusaha Iran-Amerika, mengatakan kepada Sputnik News bahwa demonstrasi tersebut mungkin telah dimulai oleh kaum konservatif yang berusaha melonggarkan cengkeraman kekuasaan Presiden Iran Hassan Rouhani.

Korps Garda Revolusioner Iran dan pemerintahan Rouhani “memiliki ketidaksepakatan tentang bagaimana cara terbaik untuk mendominasi Timur Tengah setelah keberhasilan mereka sejak 2003. Namun konservatif kalah dalam pemilihan pada tahun 2017 – juga dukungan tanpa pamrih Pemimpin Agung Ali Khamenei – dan pangkalan mereka adalah menyusut sangat berat sehingga konservatif membutuhkan kekacauan dan pengaruh. Saya pikir ini dimulai oleh kaum konservatif untuk mendapatkan pengaruh dan pada akhirnya memaksa Khamenei untuk mendekatinya lagi dan sekarang mendapat kekerasan dan mendapat banyak dorongan oleh AS dan sekutu-sekutunya, “Mahdavi mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Sputnik News pada hari Selasa.

 Banjir berita utama tentang demonstrasi di Iran “membuat kemungkinan” bahwa pengamat di Washington dan London akan melihat “kesempatan bagus untuk merusak status internasional Iran,” kata Mahdavi.

Jika rencana konservatif itu untuk menarik kemarahan Barat sebagai sarana untuk menimbangi kebaikan Khamenei, Presiden AS Donald Trump mengambil umpan tepat pada isyarat.“Orang-orang Iran akhirnya bertindak melawan rezim brutal dan korup Iran … Rakyat memiliki sedikit makanan, inflasi besar dan tidak memiliki hak asasi manusia,” Trump tweeted 2 Januari.

Pemecatan pemerintah Iran secara internasional, bagaimanapun, mungkin akan membuat banyak orang menjadi bosan. Begitu orang-orang Iran mengungkap usaha terorganisir seperti operasi GCHQ yang bertujuan untuk mempromosikan gangguan dan tipuan tingkat populasi, orang-orang akan lebih mungkin untuk mengakhiri demonstrasi, “seperti pada tahun 2009,” kata Mahdavi.

“Secara keseluruhan, ini adalah bagian dari strategi buruk untuk melemahkan Iran,” karena perubahan mendasar hanya bisa muncul dari kemauan yang tidak bermanifestasi dari rakyat Iran, katanya. “Itu tidak akan berhasil.”

 “Ini membuat frustrasi untuk melihat protes Iran mengetahui hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk membantu mereka sama sekali tidak ada apa-apa,” Max Abrahms dari Council on Foreign Relations melakukan tweet pada 31 Desember.(sput/ft/int/dk)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s