Iran Akan Percepat Pengayaan Uranium Jika AS Melanggar Kesepakatan Nuklir

ironiFokustoday.com, – 11 Januari 2018

Teheran, Iran siap untuk mempercepat pengayaan uraniumnya jika Washington melanggar kesepakatan multilateral mengenai program nuklir Iran, yang dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), Wakil Presiden Organisasi Energi Atom Iran Behrouz Kamalvandi mengatakan pada hari Rabu.

“Penting agar kita persiapkan dengan baik untuk keadaan apapun sedemikian rupa sehingga jika pimpinan tertinggi akan mengambil keputusan mengenai aktivitas nuklir, khususnya, percepatan pengayaan uranium, kita akan siap,” kata Kamalvandi kepada berita IRIB. agen.

Kamalvandi menekankan bahwa jika Amerika Serikat memutuskan untuk mengembalikan sanksi terhadap Teheran, negara tersebut akan melanggar JCPOA.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, yang bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov awal hari ini, mengatakan bahwa Teheran menyesalkan bahwa salah satu pihak dalam kesepakatan nuklir Iran tidak memenuhi kewajibannya berdasarkan kesepakatan tersebut namun melakukan upaya untuk menghambat implementasinya.

“IAEA telah berulang kali menekankan dan menegaskan kembali komitmen Iran terhadap pelaksanaan Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) namun sayangnya salah satu pihak dalam kesepakatan tersebut belum sepenuhnya memenuhi kewajibannya, sementara dengan kebijakan yang merusak,” Zarif mengatakan pada sebuah pertemuan Lavrov di Moskow.

“Kami dan anggota JCPOA lainnya perlu bekerja sama untuk memastikan bahwa kesepakatan ini akan terus dilaksanakan,” Menteri Luar Negeri Iran menekankan.

Selama kampanye pemilihannya, Trump mengecam JCPOA sebagai “kesepakatan terburuk yang pernah dinegosiasikan.” Sejak memasuki kantor pada bulan Januari, dia telah lebih dari sekali mengkritik Iran karena tidak mematuhi kesepakatan tersebut. Pada tanggal 13 Oktober, presiden AS mengumumkan keputusan pemerintah AS untuk tidak memastikan kepatuhan Iran terhadap JCPOA.

Pernyataan tersebut disampaikan setelah Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Diplomasi Publik Steve Goldstein mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat akan mengumumkan keputusannya untuk mengkontrak ulang kesepakatan nuklir Iran pada hari Jumat ini.

Pada bulan Juli 2015, Iran dan kelompok negara P5 + 1 – Amerika Serikat, Rusia, China, Prancis, dan Inggris ditambah Jerman – menandatangani JCPOA. Perjanjian tersebut menetapkan secara bertahap pencabutan sanksi yang dikenakan pada Iran dengan imbalan Teheran mempertahankan sifat damai program nuklirnya.(ft/int/dk)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s