Iran Bertahan Atas Serangan Lain Yang Didukung Dari Luar Negeri

Fokustoday.com, 11 Januari 2018 – 

oleh : Andre Vitcheck

Protes di Iran mereda, dan jalanan di sebagian besar kota menjadi sepi lagi. Tapi pertanyaannya tetap ada: siapa yang berada di balik ‘kejadian’ yang membawa setidaknya 22 nyawa manusia?

demo iran

Badai diplomatik dan media jauh dari taati pertanyaan tentang asal usul demonstrasi tersebut. Apa yang sebenarnya terjadi di Iran pada akhir tahun 2017 dan pada awal tahun 2018? Apakah ini sebuah ‘pemberontakan spontan’, sebuah usaha untuk memperbaiki situasi ekonomi dan sosial di negara ini, sebuah pemberontakan melawan ayatullah, atau keduanya? Apakah itu benar-benar sebuah demonstrasi melawan sosialisme ala Iran?

Atau, bagaimanapun juga, usaha berani dan kejam dari luar negeri untuk menggulingkan sistem Iran?

Banyak, termasuk penulis ini, percaya bahwa ini adalah upaya lain Washington dan sekutu-sekutunya untuk memicu ‘Revolusi bergaya-warna’ di negara yang sangat penting yang menghalangi kepentingan geopolitik dan ekonomi mereka.

Protes dimulai di Masyhad pada 28 Desember, dilaporkan terjadi kenaikan harga pangan dan meningkatnya pengangguran. Dalam beberapa hari, para pemrotes di beberapa kota lain menyerukan penggulingan pemerintah dan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

“Tidak ada negara yang dapat menciptakan lingkungan yang aman untuk dirinya sendiri dengan mengorbankan ketidakamanan di antara tetangganya,” Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan pada hari Senin, memperingatkan pelaku luar yang berusaha mengeksploitasi demonstrasi tersebut, tanpa menyebutkannya.

Iran juga telah mengirim surat ke PBB , menuduh Amerika Serikat “aneh” campur tangan dalam urusan dalam negerinya.

Hal itu telah ditunjukkan oleh utusan Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia:

“Perasaannya adalah bahwa ada semacam alergi yang tak dapat dijelaskan ke negara ini dan ini mengacaukan pemikiran tentang kejadian di negara ini dan mengarah pada angan-angan.”

Mungkin ‘pemikiran semacam itu’ dapat digambarkan secara moral ‘tidak bisa dijelaskan’, tapi dari sikap pragmatis yang ketat yang mengatur kebijakan luar negeri Amerika Serikat, ini sangat logis. Ada terlalu banyak kesamaan dengan kejadian yang selama bertahun-tahun terakhir dan puluhan tahun mengguncang berbagai wilayah Timur Tengah, Amerika Latin dan Afrika. Iran, serta Venezuela, Kuba, Rusia, China, Korea Utara, namun bahkan Afrika Selatan atau Eritrea, untuk menyebutkan beberapa negara saja, jelas-jelas berada dalam daftar musuh Amerika. Iran mendarat di daftar itu karena membela hak untuk mengembangkan sistem politik dan ekonominya sendiri, dan untuk membela beberapa negara yang menghadapi serangan yang tidak dapat dibenarkan dari Barat.

Iran adalah musuh utama Barat di wilayah ini. Ini mendukung Hizbullah, ini membantu mengalahkan Al-Nusra dan ISIS di Lebanon, ini mendukung Bashar Assad dari Suriah. Ini berdiri, tegas, di sisi orang-orang Palestina, dan bekerja sama dengan semua negara revolusioner Amerika Latin (misalnya, ini membantu membangun beberapa proyek perumahan rakyat di Venezuela). AS juga prihatin dengan pengaruh Iran di Afghanistan yang memanifestasikan hubungan ekonomi dan melawan ISIS. Baik Rusia dan Iran telah memperingatkan tentang pejuang ISIS yang pindah ke Afghanistan. Moskow telah menyatakan keprihatinannya bahwa ISIS di negara tersebut dapat mewakili ancaman terhadap keselamatannya.

Mengingat semua yang disebutkan di atas, ‘alergi’ jelas ‘dapat dijelaskan’, walaupun hanya jika logika yang sangat buruk diterapkan. Dan logika sesat semakin banyak digunakan oleh banyak politisi Barat dan juga media massa.

Iran menghadapi bahaya yang meningkat untuk menjadi antagonis, terisolasi dan bahkan diserang oleh Barat.

Peristiwa baru-baru ini (‘demonstrasi’) mungkin merupakan tahap pertama dari gelombang baru ‘perubahan rezim’ yang berasal dari Amerika Serikat, sekutu-sekutunya dan Kolom ke-5 di dalam Iran.

Tapi kali ini tampaknya Teheran tahu betul apa yang sedang terjadi. Itu sudah cukup.

Tidak terlalu sulit untuk melihat mengapa pemimpin Iran marah. Beberapa pemimpin politik AS telah membuat pernyataan yang merendahkan mengenai sistem politik negara tersebut. Mereka menyatakan dukungannya terhadap ‘pemrotes’; dukungan yang bisa dengan mudah dilihat sebagai campur tangan langsung dalam urusan dalam negeri negara.

Misalnya, pada tanggal 3 Januari, Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menyatakan di twitternya :

Penghormatan terhadap rakyat Iran saat mereka mencoba mengembalikan pemerintahan korup mereka. Anda akan mendapat banyak dukungan dari Amerika Serikat pada waktu yang tepat!

Dan ini bukan hanya beberapa tweet terancam yang terisolasi yang diproduksi oleh Mr. Trump. Banyak lagi racun yang mengalir dari akun pribadinya, dan dari banyak akun media sosial lainnya, yang menjadi alat yang sering digunakan untuk kepentingan politik Barat, termasuk proyek ‘perubahan rezim’ yang terkenal.

Selama periode yang sama, Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, menyatakan, secara langsung dan tanpa bingkai:

“Janganlah ada keraguan bahwa AS berdiri tanpa hambatan dengan orang-orang di Iran yang mencari kebebasan untuk diri mereka sendiri, kemakmuran keluarga dan martabat mereka untuk bangsanya …”

Sangat tepat mengingat bahwa dalam sejarah modern, Iran berulang kali menghadapi tindak teror yang mengerikan, yang dilakukan oleh Barat; hampir semuanya atas nama “kebebasan dan demokrasi” :

kudeta.JPG

Kenangan mengerikan kudeta tahun 1953 yang disponsori oleh Barat 

  • Pada tahun 2013, CIA secara terbuka mengakui bahwa di balik kudeta 1953 yang terkenal itu terhadap Perdana Menteri Iran Mohammad Mosaddeq yang terpilih secara demokratis, seorang sosialis yang berani menasionalisasi industri minyak Iran dan menggunakannya untuk pembangunan sosial bangsanya. Sudah diterima secara luas bahwa Inggris terlibat juga.
  • Selama 1980-88 Perang Irak-Iran, puluhan ribu orang Iran lenyap. Iran diserbu oleh Irak, sebuah negara bersenjata dan ‘didorong’ oleh Barat.
  • Empat ilmuwan nuklir Iran, Masoud Alimohammadi, Majid Shahriari, Darioush Rezaeinejad dan Mostafa Ahmadi Roshan, dibunuh antara 2010 dan 2012. Tidak ada yang bertanggung jawab atas serangan tersebut. Israel tidak mengkonfirmasi atau membantah laporan yang menuduhnya memerintahkan pembunuhan tersebut.
ilmuwan.JPG

Monumen Ilmuwan Nuklir Iran di Teheran yang dibunuh

Iran juga telah menderita, selama bertahun-tahun dan puluhan tahun, dari embargo dan sanksi yang melumpuhkan.

Terlepas dari siksaan yang telah berlangsung lama, hanya ada sedikit usaha yang dilakukan oleh para intelektual Barat untuk memahami dan mendukung negara tersebut. Sebagian besar waktu mereka telah dengan putus asa mencoba untuk berpendapat bahwa negara sekuler berdasarkan peraturan Barat akan menjadi sesuatu yang harus diinginkan oleh sebagian besar rakyat Iran. Tentu saja ‘orang Iran’ tidak pernah dikonsultasikan.

Mayoritas orang Iran puas dengan apa yang mereka miliki: sebuah sosialis (atau menyebutnya ‘sosialisme dengan karakter Iran’) menyatakan bahwa secara bersamaan didasarkan pada yayasan Muslim yang kuat.

Apakah orang asing menyukai atau tidak, inilah yang tampaknya merupakan keinginan dan kehendak sejati orang-orang Iran: sebuah tertidurnya Islam, ditambah lagi sosialisme.

Seorang intelektual terkemuka Iran, Ramin Mazaheri menulis beberapa kata ini beberapa jam sebelum akhir tahun 2017, dan diterbitkan oleh The Saker ( “protes Iran: salut, agitasi & keputusasaan Barat” , 31 Desember 2017):

“Dua orang tewas dalam demonstrasi tersebut, dan pemerintah menyatakan bahwa pasukan keamanan tidak menembakkan peluru, dan menyebabkan kematian tersebut kepada agen asing. Mengingat apa yang telah terjadi di Ukraina (dan ratusan tempat lainnya selama bertahun-tahun), dan mengingat dukungan demokratis yang besar yang dimiliki pemerintah … akan sangat gila dan tidak masuk akal untuk segera menghakimi pemerintah.

Tentu saja, inilah yang media Barat lakukan. Mereka dengan putus asa akan meniup ini dari proporsi. Mereka akan mengeluarkan air liur pada demonstrasi tersebut, membungkam tentang kemunafikan mereka sendiri, mengagitasi perang, dan semuanya karena mereka sangat ingin sekali mendorong agenda anti-Iran mereka. Ini adalah buku teks, dan modus operandi sejarah, dan tidak akan berubah saat kalender Barat berubah menjadi 2018 dalam waktu sekitar 12 jam.

Kemungkinan besar akan berpengaruh besar di luar Iran, tapi di dalam? Tidak mungkin. Iran terlalu sibuk berusaha memperbaiki masalah kita – yang dimiliki setiap masyarakat karena manusia tidak sempurna – tertipu oleh jurnalisme tabloid. “

Semua ini telah berlangsung tidak lama setelah Amerika Serikat mengancam untuk mensponsori kesepakatan nuklir internasional (JCPOA) yang ditandatangani pada tahun 2015, sebuah upaya yang mendapat tentangan keras bahkan dari sekutu terdekat Washington, seperti Inggris dan Prancis.

Keras dan bangga, Iran tidak mau menyerah. Ini bukan pertama kalinya tekadnya diuji. Kali ini negara ini tidak sendiri. Dari China ke Rusia, mulai dari Amerika Latin sampai Timur Tengah dan Afrika, dukungan bagi rakyatnya semakin meningkat.

Baca Juga :

Seperti yang dilaporkan oleh China Daily , Mei Xinyu, seorang peneliti di Akademi Perdagangan Internasional dan Kerjasama Ekonomi China yang berafiliasi dengan Kementerian Perdagangan merangkum posisi China:

“AS telah mendukung pemrotes Iran dan meminta lebih banyak sanksi terhadap Iran. Namun China harus mempertahankan pendiriannya agar tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain. Dengan tidak mengindahkan panggilan AS, China akan mengirim pesan bahwa mereka mendukung rakyat Iran untuk menyelesaikan krisis mereka dengan sendirinya”.

Utusan Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia telah bentrok di Amerika Serikat:

“Kami tidak ingin terlibat dalam destabilisasi Iran atau negara lain. Jika kita mengikuti logika Anda, maka kita harus mengadakan pertemuan Dewan Keamanan setelah kejadian di Ferguson atau setelah pembubaran dengan paksa gerakan Occupy Wall Street di Manhattan”.

Turki menyatakan dukungannya untuk negara Iran, dan bahkan Prancis menolak untuk mengikuti inisiatif AS melawan pemerintah Iran. Pada tanggal 3 Januari 2018, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyatakan:

“Garis resmi yang dikejar oleh Amerika Serikat, Israel dan Arab Saudi, yang merupakan sekutu kita dalam banyak hal, adalah hampir satu yang akan membawa kita pada perang”.

Apa yang tidak dia sebutkan adalah bahwa perang dengan Iran dan banyak ‘lawan’ lainnya sebenarnya adalah apa yang banyak dipikirkan oleh banyak pemimpin di Washington. (RT/FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s