Iran Tolak “Negosiasi Ulang” Trump Terhadap Kesepakatan Nuklir (JCPOA)

Fokustoday.com, 14 januari 2018 – 

Sanksi baru yang diberlakukan oleh Washington yang menargetkan bisnis dan pejabat Iran melanggar hukum internasional, dan setiap “negosiasi ulang” terhadap kesepakatan nuklir akan ditolak, kata Kementerian Luar Negeri Iran pada hari Sabtu.

jcpoa

Diplomat senior Uni Eropa Helga Schmid (Tengah Kiri), Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araqchi (Tengah kanan) dan diplomat senior dari enam negara besar menghadiri sebuah pertemuan di Wina, Austria, pada tanggal 13 Desember 2017 untuk meninjau kepatuhan terhadap kesepakatan nuklir Iran 2015

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah, kementerian tersebut mengatakan bahwa Teheran tidak akan menerima perubahan apapun terhadap Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA).

“Tidak pada saat ini maupun di masa depan,” yang menekankan bahwa hal itu “tidak akan mengambil tindakan apapun di luar komitmen yang telah dibuatnya “berdasarkan kesepakatan. Penargetan salah satu pejabat, kepala pengadilan Sadegh Amoli Larijani, “melintasi garis merah diplomasi internasional dan menentang prinsip-prinsip dasar hukum internasional dan pelanggaran komitmen bilateral dan internasional AS” dan akan memancing “reaksi yang tepat “ dari Iran.

Presiden Donald Trump pada hari Jumat mengumumkan bahwa dia akan untuk terakhir kalinya membebaskan sanksi ekonomi yang diangkat berdasarkan kesepakatan nuklir, sementara memperingatkan sekutu-sekutu Eropa Washington bahwa AS akan mencabut kesepakatan tersebut jika mereka tidak memperbaiki “kekurangan mengerikannya”. Trump menyerukan penghapusan apa yang disebut “klausa sunset”, yang memungkinkan Iran untuk secara bertahap melanjutkan aktivitas nuklirnya dalam dekade berikutnya. Ultimatum Trump juga dipasangkan dengan sanksi baru terhadap Iran atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan pengembangan rudal balistik. Di bawah rezim sanksi baru, Departemen Keuangan akan menargetkan 14 pejabat, pengusaha dan perusahaan dari Iran, China dan Malaysia, membekukan aset yang mereka miliki di AS.

Baca Juga :

Pada hari Sabtu Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa mereka mengambil pandangan “agak negatif” terhadap pengumuman Jumat Trump, memperingatkan bahwa komitmen Washington terhadap kesepakatan nuklir tidak boleh dianggap biasa dan meminta masyarakat internasional untuk melindungi kesepakatan tersebut.

Perjanjian nuklir 2015 ditandatangani oleh AS, Inggris, Prancis, Jerman, China dan Rusia, yang menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap Iran dengan imbalan pembatasan program nuklirnya.

Trump sebelumnya telah menggambarkan kesepakatan nuklir tersebut sebagai “kesepakatan terburuk yang pernah dinegosiasikan,” namun Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah berulang kali menyatakan bahwa semua komitmen terkait nuklir yang dilakukan oleh Iran di bawah JCPOA telah dilaksanakan, dengan menekankan bahwa Teheran tunduk pada “rezim verifikasi nuklir paling kuat di dunia” dan sejauh ini IAEA telah “memiliki akses ke semua lokasi yang perlu dikunjungi.”

Kesepakatan itu akan dinilai ulang oleh Trump di bulan Mei. (FT/akm)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s