AS Persiapkan Perang Gerilya Melawan Rusia di Suriah!!

proxy1Fokustoday.com, – 1 Maret 2018

Moskow, Pemerintah Trump berusaha untuk terus mempersenjatai dan melatih pasukan oposisi Suriah sampai tahun 2019, walaupun Daesh hampir seluruhnya dikalahkan di Suriah. Menurut analis Rusia, proxy yang didukung AS dapat digunakan oleh AS melawan Damaskus dan Moskow.

AS siap memberikan bantuan militer untuk setiap kekuatan yang melawan pemerintah Suriah yang sah, Ivan Konovalov, direktur Pusat Studi Strategis yang berbasis di Moskow, mengatakan, mengomentari proposal administrasi Trump mengalokasikan $ 300 juta “untuk melatih, melengkapi, mempertahankan , dan memungkinkan unsur-unsur Oposisi Suriah memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan berdasarkan undang-undang saat ini “di Suriah.

“Senjata-senjata tersebut tampaknya dipindahkan ke oposisi moderat, namun entah bagaimana menemukan jalan mereka ke tangan militan radikal yang AS sendiri anggap sebagai teroris,” kata Konovalov kepada Sputnik. Beberapa hari kemudian milisi al-Nusra Front menghancurkan buldoser Angkatan Darat Arab Suriah (SAA) oleh sistem anti-tank TOW buatan AS di Ghouta Timur. Amerika Serikat tidak mengendalikan arah kemana uangnya habis atau mereka yang mendapatkan senjata. Ini adalah pendekatan yang sangat berbahaya. “

Baca Juga:

Di atas kertas, Amerika Serikat memberikan dukungan kepada oposisi Suriah untuk mengalahkan Daesh. Menurut dokumen tersebut, “pada akhir tahun 2018,  pasukan binaan AS diproyeksikan berjumlah sekitar 60.000 sampai 65.000; 30.000 untuk melakukan misi tempur yang sedang berlangsung melawan Daesh di Lembah Sungai Efrat Tengah, dan 35.000 Keamanan Dalam Negeri Pasukan di wilayah yang dibebaskan (untuk menyediakan sekitar 20 polisi / pasukan keamanan untuk setiap 1.000 warga sipil). “

Namun, kontributor Sputnik Vadim Saranov merasa aneh bahwa administrasi Trump menyoroti perlunya meningkatkan kemampuan militer proxy mereka di lapangan setelah Presiden Donald Trump mengumumkan di negara bagiannya yang baru-baru ini menyatakan bahwa “koalisi untuk mengalahkan Daesh hampir menguasai 100% wilayah yang sebelumnya diduduki oleh Daesh”

Menurut Saranov, ada kemungkinan bahwa peningkatan anggaran belanja militer di Suriah ditujukan untuk melawan koalisi Rusia-Suriah.(sputnik/ft/int/dk)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s