Teroris Terus Menyerang Warga Sipil di Ghouta Timur, 2 Anak Berhasil Melarikan Diri

Fokustoday.com – Suriah, 3 Maret 2018.

Dua anak berhasil melarikan diri dari Ghouta Timur Suriah semalam melalui koridor kemanusiaan saat diserang, kata militer Rusia. Ditambahkan bahwa teroris terus memburu koridor untuk mencegah warga sipil pergi.

koridor.jpg

Sebuah koridor kemanusiaan antara Damaskus dan Ghouta Timur di dekat kamp pengungsi al-Wafideen.

“Pada malam hari … dua anak – anak laki-laki dan perempuan – berhasil mencapai koridor kemanusiaan. Personel militer Suriah yang sedang berjaga di pos pemeriksaan melihat gerakan mereka sebelumnya, dan dapat bertemu dan menutupinya, karena gerilyawan menembaki anak-anak dengan menggunakan senjata ringan. Dokter dan psikolog sekarang bekerja dengan mereka, “ juru bicara pusat Rusia untuk rekonsiliasi Suriah Mayjen Vladimir Zolotukhin mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat.

Militan terus mencegah warga sipil melarikan diri dari Ghouta Timur yang terkepung dan menyabotase operasi kemanusiaan di sana, mengabaikan seruan Pusat Rekonsiliasi Rusia.

“Hari ini, dari daerah timur daerah Douma, militan Jaysh Al-Islam menembakkan mortir dua kali ke koridor keamanan di bagian jalan M2 yang mengarah ke pos pemeriksaan Mukhayyam al-Wafideen,”kata pejabat tersebut. “Jelas bahwa penembakan dilakukan untuk mencegah keluarnya penduduk sipil yang ingin meninggalkan Ghouta Timur”.

Baca Juga :

Penduduk sipil, yang terjebak di daerah kantong yang terkepung di dekat ibu kota Suriah, Damaskus, mulai bertindak melawan blokade militan tersebut, kata Zolotukhin. Pusat Rekonsiliasi telah menerima masuknya seruan dari warga Ghouta Timur dengan keluhan tentang militan yang melanggar gencatan senjata dan jeda kemanusiaan. Beberapa warga sipil bahkan dilaporkan membentuk kelompok bersenjata untuk mencoba dan melepaskan diri dari wilayah tersebut untuk mencapai pasukan pemerintah Suriah.

“Kami telah menerima informasi mengenai situasi kemanusiaan yang mengerikan, kekurangan pangan dan medis, serta banyak keluhan tentang penindasan yang dilakukan oleh militan,” pejabat tersebut menyatakan. “Ada bukti bahwa beberapa aktivis sipil menyatukan kelompok-kelompok kecil dan bersenjata dengan tujuan untuk mematahkan blokade militan dan memasuki wilayah yang dikuasai pemerintah”.

Pusat Rekonsiliasi juga mendesak militan untuk berhenti menahan para sandera sipil di daerah yang terkepung dan membiarkan mereka pergi. Jeda kemanusiaan setiap hari, yang berlangsung dari jam 9 pagi sampai jam 2 siang waktu setempat, dimulai pada hari Selasa dan dirancang untuk memungkinkan warga sipil meninggalkan zona tempur. Tiga hari pertama, bagaimanapun, menunjukkan bahwa militan telah mengganggu usaha kemanusiaan dan melepaskan tembakan ke orang-orang yang berusaha melarikan diri. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s