Velayati Tanggapi Ancaman Perancis: Rudal Iran Bukanlah Bisnis Paris

Fokustoday.com – Teheran, 5 Maret 2018.

Iran harus bernegosiasi mengenai program rudalnya atau mengambil risiko sanksi baru, Prancis telah memperingatkan. Menteri luar negeri Prancis tiba di Teheran pada hari Senin untuk perundingan tingkat tinggi – namun orang-orang Iran mengatakan rudal mereka bukanlah bisnis Paris.

rudal Balistik

Rudal Balistik Iran yang dapat menjangkau AS dan Eropa

“Ada program rudal balistik yang bisa mencapai beberapa ribu kilometer yang tidak sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan PBB, dan melampaui satu-satunya kebutuhan untuk mempertahankan perbatasan Iran,” Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada pers lokal menjelang perjalanan yang dijadwalkan ke Teheran “Jika tidak ditangani, negara ini akan menghadapi sanksi baru”.

Dalam sebuah pernyataan terpisah, Le Drian meminta masyarakat internasional untuk mengambil tindakan untuk mencegah rudal Iran menjadi ancaman bagi “semua aktor regional.” Diplomat tersebut mengatakan bahwa dia akan mengajukan masalah tersebut selama pertemuan yang direncanakan dengan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif dan lainnya. pejabat senior Iran di Teheran.

Orang-orang Iran tampak kurang tertarik untuk meronta-ronta masalah dengan calon tamu mereka yang akan datang, namun, mengeluarkan pengingat singkat kepada Le Drian menjelang kunjungannya. “Tidak ada negara yang bisa memutuskan untuk kita atau orang lain. Republik Islamlah yang akan menentukan jenis rudal yang bisa dimilikinya,” Ali Akbar Velayati, seorang penasihat senior pemimpin tertinggi Iran, mengatakan pada hari Sabtu. Dia menambahkan bahwa Le Drian harus mengadopsi pendekatan yang kurang penting terhadap Iran jika Prancis berharap dapat memperkuat hubungan antara kedua negara.

Baca Juga (Iran tegaskan jika program rudal balistiknya tidak untuk dinegosiasikan )

Teheran telah berulang kali menyatakan bahwa program rudal negara tersebut murni defensif, namun mengatakan akan mempertimbangkan negosiasi jika Amerika Serikat dan sekutunya yang bersenjatakan nuklir pertama kali membongkar senjata pemusnah massal mereka.

“Kondisi untuk menegosiasikan rudal Iran adalah penghancuran senjata nuklir dan rudal jarak jauh Amerika Serikat dan Eropa,” kata juru bicara Angkatan Bersenjata Iran Masoud Jazayeri pada hari Sabtu, seperti dikutip media pemerintah.

Baca Juga (Iran ke AS: Serahkan Nuklirmu dan Kemudian Kita Akan Berbicara Rudal )

Pada bulan Februari, Presiden Iran Hassan Rouhani menyatakan dengan tegas bahwa: “Kami akan bernegosiasi tanpa senjata kami.” Dia menambahkan bahwa rudal Iran “bersifat defensif dan tidak dirancang untuk membawa senjata pemusnah massal, karena kami tidak memilikinya. “

Perancis adalah penandatanganan Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), kesepakatan 2015 yang membatasi program energi nuklir Iran sebagai imbalan atas pencabutan sanksi internasional. Namun, kesepakatan bersejarah tersebut tidak menyentuh perkembangan rudal, dan upaya oleh Amerika Serikat dan sekutu Eropanya untuk menggunakan kesepakatan tersebut untuk memaksa konsesi yang lebih besar dari Teheran telah membuat frustrasi Iran.

“Sekarang mereka meminta Iran untuk berdiskusi tentang isu-isu lain. Jawaban kami jelas: Jadikan [kesepakatan] sebuah pengalaman sukses dan kemudian kita membahas masalah lain, “ Wakil Menteri Luar Negeri Iran dan juru runding nuklir utama Abbas Araghchi mengatakan pada bulan Februari.

Bulan lalu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa “mekanisme sanksi dan kontrol” harus dikembangkan untuk “memantau” program rudal balistik Iran. (FT/akm)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s