Iran: Kami Dapat Memperkaya “Uranium” Kurang Dari 48 Jam

jcpoaFokustoday.com, – 6 Maret 2018

Teheran, Otoritas atom Iran memperingatkan bahwa mereka dapat menghasilkan uranium yang sangat diperkaya hanya dalam dua hari, jika Amerika Serikat secara sepihak keluar dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama 2015 (JCPOA), yang dimaksudkan untuk menghentikan ambisi atom Teheran.

“Jika Amerika menarik keluar dari kesepakatan itu … Iran dapat melanjutkan pengayaan uranium 20 persennya dalam waktu kurang dari 48 jam,” kata Behrouz Kamalvandi, juru bicara Organisasi Energi Atom Iran, kepada media al-Alam TV, Senin.

Di bawah JCPOA, Iran hanya dapat memperkaya uranium hingga 3,67 persen, yang tidak memiliki aplikasi militer. Mereka melepaskan 432 pon uranium “diperkaya menengah” yang mereka miliki yang mendekati pengayaan 20 persen, dan semuanya memiliki 661 pon dari 15.772 pon uranium yang diperkaya rendah yang mereka miliki.

Teheran juga menempatkan dua pertiga sentrifugal gas mereka dan semua sentrifugal Zippe mereka yang lebih maju ke dalam penyimpanan sebagai bagian dari kesepakatan tersebut. Sebagai gantinya, mereka mendapat keringanan dari sanksi internasional yang berat yang menyebabkan resesi ekonomi yang melumpuhkan di Republik Islam.

Kamalvandi mengatakan bahwa kesepakatan tersebut tidak sesuai untuk negosiasi ulang, yang telah menjadi tuntutan Washington sejak kenaikan Presiden AS Donald Trump, yang telah menyebut JCPOA sebagai “transaksi terburuk dan paling sepihak yang pernah dilakukan Washington.”

Baca Juga:

Setiap 90 hari, presiden AS harus memastikan atau menolak untuk menyatakan bahwa Iran mematuhi persyaratan kesepakatan tersebut.Badan Energi Atom Internasional (IAEA), badan PBB yang memperantarai kesepakatan tersebut, telah secara konsisten memeriksa lokasi nuklir Iran dan menyatakannya sesuai.

“Jika JCPOA gagal, ini akan menjadi kerugian besar untuk verifikasi nuklir dan multilateralisme,” kata Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Yukiya Amano dalam pidato Senin. “IAEA sekarang memiliki rezim verifikasi paling kuat di dunia di Iran. Kami memiliki akses ke semua lokasi yang perlu kami kunjungi.”

Trump mendeklarasikan penolakan terhadap JCPOA pada bulan Oktober, mengeluh bahwa kesepakatan tersebut tidak melibatkan rudal balistik Iran, yang dapat dibayangkan sebagai sistem pengiriman untuk serangan nuklir. Dia juga mengeluh bahwa Iran tidak mengizinkan inspektur IAEA ke lokasi militer Iran dan kesepakatan tersebut hanya berlangsung selama 10 tahun.

Dia meminta kesepakatan tersebut untuk dinegosiasikan ulang. Namun Kepemimpinan semua negara penanda tangan selain AS senang dengan JCPOA dan tidak memiliki niat untuk keluar atau menegosiasikan kembali kesepakatan tersebut.(sput/ft/int/dk)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s