Perang Suriah: Media Mainstream Barat Menutupi Fakta Tentang Ghouta Timur

Fokustoday.com – , 6 Maret 2018.

 

RaniaOleh : Rania Khalek adalah seorang jurnalis Amerika, penulis dan komentator politik yang berbasis di Timur Tengah.

 

Ketika pasukan pemerintah Suriah memerangi Jaysh al-Islam untuk merebut kembali Ghouta Timur, media Barat sama sekali mengabaikan kekejaman para pemberontak, lebih memilih untuk menyalahkan semua kekerasan terhadap “rezim” tersebut.

ghouta.jpg

Pandangan umum tentang penghancuran kota Al-Nashabiyah di wilayah Ghouta Timur yang terkepung di luar ibukota Suriah, Damaskus, 4 Maret 2018 © SANA / AFP

Mereka berada di sana lagi, melolong tentang sebuah kota di Suriah yang sedang direbut kembali oleh pemerintah. Kali ini adalah Ghouta Timur, pinggiran kota Damaskus dan salah satu benteng pemberontak Islam terakhir yang telah memisahkan negara ini selama tujuh tahun terakhir.

Sebelum Ghouta Timur itu Aleppo dan sebelum Aleppo Madaya dan sebelum Madaya itu Homs, dan seterusnya.Semua tempat ini dibingkai seolah-olah tidak ada pemberontak bersenjata yang hadir, dan pihak berwenang Suriah hanya membunuh orang-orang sipil tanpa ampun karena haus darah jahat. Jika pemberontak disebutkan, mereka biasanya (dan masih) dipresentasikan oleh pers barat sebagai pemberontak moderat dan pejuang kebebasan.

Baca Juga :

Jadi jika satu-satunya pemahaman Anda tentang Ghouta Timur berasal dari media arus utama, maka Anda ditinggalkan dengan kesan bahwa ada konflik satu sisi yang terjadi antara pemerintah Suriah dan warga sipilnya.Tapi perang ini tidak sesederhana itu.

Pemimpin jihad

“Pemberontak” yang bertanggung jawab atas Ghouta Timur adalah kumpulan kelompok jihad, kelompok yang paling kuat adalah Jaysh al-Islam, atau Tentara Islam, sebuah kelompok Salafi-Jihad yang didukung oleh Arab Saudi yang berusaha untuk menggantikan pemerintah Suriah dengan sebuah Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS). Jaysh al-Islam sangat sektarian dan sama jahatnya dengan retorika, taktik dan sasarannya seperti IS. Ini terlibat dalam eksekusi publik dan secara terbuka membual tentang pemakaman warga sipil yang dikurung dari sekte Alawiyah minoritas di jalanan sebagai tameng manusia. Pendiri kelompok tersebut, almarhum Zahran Alloush, secara terbuka menyerukan pembersihan etnis minoritas dari Damaskus.

Baca Juga :

Kelompok terbesar kedua adalah Faylaq al-Rahman , yang bersekutu dengan Hayet Tahrir al-Sham, atau HTS, nama terbaru untuk afiliasi Al-Qaeda Suriah. HTS juga memiliki kehadiran kecil di Ghouta Timur serta Ahar al-Sham dan Nour al-Din al-Zenki, mantan penerima senjata AS yang pejuangnya merekam sendiri pemenggalan kepala seorang remaja laki-laki.

Baru-baru ini, warga sipil yang melarikan diri dari Ghouta Timur telah menggambarkan bahwa mereka ditembaki oleh militan yang berusaha mencegah mereka melarikan diri ke wilayah yang dikuasai pemerintah, sebuah fakta lain yang media Barat tidak laporkan. Laporan bahwa gerilyawan menahan pangan dan bantuan kemanusiaan dari warga sipil juga telah diabaikan oleh arus utama.

Perang informasi

Suriah mungkin adalah perang saudara yang paling banyak dipropagandakan dalam sejarah. Puluhan juta dolar telah dihabiskan oleh pemerintah Barat dan sekutu regional mereka membangun aparatus media yang membersihkan pemberontakan, menyalahkan semua kekerasan terhadap pemerintah dan membuat intervensi militer Barat yang lebih kuat terhadap Presiden Suriah Bashar Assad. Dan media Barat telah mengandalkan sumber propaganda ini untuk mendapatkan informasi tentang konflik tersebut.

Baca Juga:

Yang paling terkenal adalah White Helmets, sebuah kelompok penyelamat yang didanai oleh pemerintah AS dan Inggris. Dipasarkan oleh sebuah perusahaan PR terkemuka, White Helmets secara terbuka menganjurkan perubahan rezim saat bekerja sama dengan pemberontak yang terkait dengan Al Qaeda di wilayah oposisi.Beberapa anggotanya telah berpartisipasi dalam kekejaman dalam video , sebuah fakta yang hampir sepenuhnya diabaikan oleh media Barat, yang terpikat pada kelompok tersebut.

Baca Juga (Teroris “Al-Nusra” dan “White Helmets” Telah Merencanakan Provokasi Senjata Kimia di Suriah)

Sumber go-to media lainnya untuk media Barat adalah Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, sebuah organisasi pemantauan yang dijalankan oleh satu orang yang bekerja dari rumahnya di Inggris yang secara terbuka bersikap bias terhadap pihak oposisi.

Media Barat juga sering bergantung pada “aktivis media” yang digambarkan sendiri di wilayah Suriah yang dikendalikan oleh kelompok militan. Tapi kelompok ini tidak mentolerir aktivisme atau jurnalisme. Sebenarnya, mereka diketahui dipenjara, disiksa dan dengan cepat menjalankan aktivis, pengacara, pekerja kemanusiaan, jurnalis dan minoritas. Itulah sebabnya wartawan Barat tidak dapat melakukan perjalanan ke daerah-daerah yang dikuasai pemberontak di Suriah: karena mereka kemungkinan besar akan diculik, ditebus atau dibunuh.

Ini seharusnya menimbulkan pertanyaan serius tentang siapa saja yang mengaku sebagai sumber informasi independen dari dalam Suriah yang dikuasai pemberontak karena tidak mungkin orang mengeluarkan informasi tanpa seizin pihak berwenang jihad yang memiliki kepentingan dalam mempromosikan sebuah narasi yang memprovokasi kemarahan dan taji. intervensi. Hal ini terutama terjadi di Ghouta Timur, di mana gerilyawan saat ini kehilangan tanah. Satu-satunya hal yang bisa menyelamatkan Jaysh al-Islam dari kekalahan adalah intervensi dari luar.

Tentu saja, informasi yang datang dari daerah pemerintah juga harus diperlakukan dengan skeptis. Karena, bagaimanapun, pemerintah juga berbohong. Tetapi dalam kasus Suriah, pers barat telah memperlakukan laporan media dari daerah pemerintahan Suriah seolah-olah mereka semua dibuat-siap, sementara tanpa ragu-ragu memuntahkan apa pun yang dikatakan pemberontak sebagai fakta. Sementara itu, media sama sekali mengabaikan korban di wilayah pemerintahan.

Selama bertahun-tahun, gerilyawan di Ghouta Timur telah meneror dan membunuh ribuan warga sipil yang tinggal di Damaskus, yang hampir tidak pernah Anda dengar di Barat.Sebagai gantinya, gerai arus utama sibuk menangis ke barat untuk melakukan sesuatu.

Pasukan Al Qaeda tewas

Dan itu membawa kita ke salah satu kebohongan media Barat yang paling merusak, bagaimana kelambanan Barat membiarkan pertumpahan darah di Suriah berlanjut tanpa hukuman. Tapi pihak barat telah melakukan intervensi di Suriah dan dengan melakukan hal tersebut, pihaknya memperpanjang pembantaian tersebut dan memberdayakan Al-Qaeda.

Meskipun diperingatkan pada awal November 2011 bahwa oposisi bersenjata didominasi oleh ekstremis sektarian, pemerintah Obama menghabiskan $ 1 miliar per tahun untuk melatih dan menyalurkan senjata ke sebuah pemberontakan yang mereka tahu terkait dengan Al-Qaeda untuk menggulingkan pemerintah Suriah. Al-Qaeda telah membangun afiliasi terbesarnya dalam sejarah sebagai akibat langsung dari kebijakan perubahan rezim AS yang sembrono ini.

Dengan kata lain, pemerintah AS mengundurkan diri dari perang melawan Suriah ke regu kematian Al-Qaeda dan orang Amerika tidak tahu karena media Barat terus mempromosikan kebohongan tentang kelambanan Barat yang disebut tidak bertindak.

Ini bukan tentang memuliakan pemerintah Suriah, yang memang otoriter dan sangat cacat. Ini tentang apa yang akan menggantikan pemerintah jika gagal. Alternatif itu tidak bisa diterima oleh kebanyakan orang Syria. Itulah sebabnya sebagian besar orang Siria – setidaknya 75 persen pada tahun 2016, sebuah angka yang pastinya lebih tinggi saat ini karena pemerintah telah merebut kembali wilayah persembunyian yang luas dari pemberontak – tinggal di daerah yang dikuasai pemerintah. Kenyataannya, jutaan orang melarikan diri ke kota-kota yang dikuasai pemerintah setelah gerilyawan dengan keras merebut daerah mereka untuk menghindari perilaku kriminal pemberontak bersenjata. Yang lainnya melarikan diri karena mereka takut pemboman yang dilakukan kelompok ekstremis saat mereka masuk.

Baca juga :

Untuk benar-benar memahami keparahan apa yang dilakukan AS di Suriah, mari kita taruh dalam konteks Amerika. Ini akan menjadi setara dengan musuh-musuh Amerika yang mendanai dan mempersenjatai KKK untuk menyerang dan menduduki kota-kota di AS dan media kemudian menggambarkan milisi KKK sebagai “pemberontak moderat” dan “pejuang kebebasan” karena mereka membunuh orang-orang minoritas dan warga sipil di Washington, New York dan Los Angeles. Bayangkan bagaimana Washington bisa bereaksi dalam skenario seperti itu. Nah sebenarnya Anda tidak perlu membayangkannya. Tidak terlihat lagi dari pembunuhan global mereka setelah serangan teroris 9/11, yang ironisnya cukup membuat ancaman Al-Qaeda di Timur Tengah dimulai.

Standar ganda

Dan kemudian ada standar ganda besar yang dimainkan.

Setelah IS merebut wilayah terpencil di Irak, pemerintah Irak, dengan dukungan udara Amerika, meluncurkan serangkaian operasi untuk merebut kembali kota-kota seperti Mosul dan Fallujah dan Tikrit, yang oleh pers Barat hampir selalu dirayakan sebagai pembebasan.

Sementara di Suriah, pemerintah Suriah, dengan dukungan udara Rusia, telah menggunakan banyak taktik militer yang sama untuk merebut kembali kota-kota seperti Aleppo dan Ghouta Timur dari kelompok yang tidak berbeda dengan IS, namun media telah membingkai operasi tersebut sebagai tindakan keji.

Konflik di Suriah mungkin menjadi kekacauan yang membingungkan dan rumit. Tapi karena lolongan dari pers mainstream untuk Barat melakukan sesuatu menjadi semakin keras, penting untuk tetap memperhatikan kenyataan bahwa ada agenda di balik versi realitas satu sisi mereka. (FT/akm)

Iklan

Satu pemikiran pada “Perang Suriah: Media Mainstream Barat Menutupi Fakta Tentang Ghouta Timur

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s