Kedatangan MBS di London Disambut Demonstrasi Aktivis Anti Perang (Video)

Fokustoday.com – London, 8 Maret 2018.

Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman telah tiba di London untuk kunjungan kontroversialnya selama tiga hari di tengah kemarahan dan protes besar-besaran mengenai pelanggaran hak asasi manusia Riyadh dan perang mematikannya di Yaman.

 

Bin Salman disambut di bandara London oleh Menteri Luar Negeri Boris Johnson pada hari Selasa. Dia makan siang bersama Ratu Elizabeth II di Istana Buckingham pada hari Rabu dan dijadwalkan untuk makan malam nanti bersama Pangeran Charles dan Pangeran William.

Delegasi Saudi juga akan bertemu dengan Perdana Menteri Theresa May dan menteri senior di kantor perdana menteri Downing Street untuk meluncurkan “Dewan Kemitraan Strategis” Inggris-Saudi, yang fokus pada kerja sama di berbagai bidang, termasuk ekonomi, pendidikan dan budaya, serta pertahanan dan keamanan.

Kunjungan tiga hari tersebut juga akan mencakup briefing dengan pejabat keamanan nasional dan kunjungan ke tempat tinggal negara May.

Saat upacara penyambutan sedang dilakukan untuk pangeran mahkota Saudi, para aktivis anti-perang berkumpul di dekat Parlemen dan mengatakan bahwa mereka akan melakukan demonstrasi di luar gerbang Downing Street melawan Riyadh dan peran London dalam perang di Yaman.

Baca Juga :

Dalam pertukaran yang berapi-api dengan anggota parlemen oposisi di parlemen pada hari Rabu, Mei membela hubungan Inggris dengan Arab Saudi.

Ditanyakan oleh pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn apakah dia akan membungkam penyalahgunaan “hak asasi manusia” yang mengejutkan di Riyadh, May mengatakan, “Hubungan yang kita miliki dengan Arab Saudi itu bersejarah, ini penting, dan ini telah menyelamatkan nyawa ratusan orang orang di negara ini. “

Pernyataannya terputus sebentar saat anggota parlemen oposisi menangis “Malu!”

Meskipun May mencatat bahwa dia akan mengemukakan kekhawatiran kemanusiaan tentang Yaman dalam pertemuannya dengan bin Salman, dia menekankan bahwa semua penjualan senjata ke Arab Saudi diatur secara ketat.

Dia menggarisbawahi dukungan pemerintahnya untuk perang yang dipimpin oleh Saudi di Yaman, dengan catatan bahwa kampanye tersebut didukung oleh Dewan Keamanan PBB.

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya melancarkan perang ke Yaman pada bulan Maret 2015 untuk menginstal ulang bekas pemerintahannya yang sekutu Riyadh. Agresi militer sejauh ini telah membunuh lebih dari 13.600 orang Yaman.

Perang dipimpin oleh bin Salman, juga menteri pertahanan Arab Saudi, dengan bantuan AS dan Inggris.

Pemerintah May tetap bersikap menantang dalam menghadapi tekanan yang terus meningkat untuk menghentikan ekspor senjata ke Arab Saudi, mempertahankan penjualan di tengah bukti kejahatan perang dan kematian warga sipil di Yaman.

Inggris telah meningkatkan penjualan senjatanya sekitar 500 persen sejak awal invasi Saudi, menurut sebuah laporan oleh The Independent .

Inggris sejauh ini telah menjual lebih dari enam miliar pon senjata ke Arab Saudi. (FT/akm)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s