Serangan Pesawat Tak Berawak AS Membunuh 21 Orang di Afghanistan

Fokustoday.com – Afghanistan, 9 Maret 2018.

Dua rudal yang ditembakkan dari pesawat tak berawak AS telah menyerang sebuah kompleks yang diduga militan di Afghanistan, menewaskan 21 orang, menurut pejabat intelijen dan komandan Taliban di negara tetangga Pakistan.

drone AS.jpg

Sebuah pesawat tak berawak Angkatan Udara AS MQ-9 Reaper duduk di Pangkalan Udara Kandahar di Afghanistan pada tanggal 23 Januari 2018. (Foto oleh: AFP)

Serangan drone tersebut terjadi pada hari Rabu dan menargetkan sebuah fasilitas yang sering dikunjungi oleh Mullah Fazlullah, pemimpin Taliban Pakistan yang diyakini bersembunyi di Afghanistan, dua pejabat intelijen Pakistan dan komandan Taliban mengatakan pada hari Kamis.

Fazlullah adalah menantu seorang sufi Mohammad, seorang ulama anti-AS yang baru saja dibebaskan oleh Pakistan di tengah meningkatnya ketegangan antara Islamabad dan Washington mengenai apa yang disebut perang melawan teror dan berbagai isu lainnya.

Pejabat intelijen Pakistan, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa Fazlullah tampaknya tidak ada kecuali anaknya tewas. Mereka mengatakan serangan tersebut terjadi di provinsi Kunar, Afghanistan, tepat di seberang perbatasan Pakistan.

Amerika Serikat tidak berkomentar mengenai serangan tersebut. Juga tidak ada komentar langsung dari pemerintah Afghanistan dan Pakistan, serta dari aliansi militer NATO.

Ketegangan muncul dalam hubungan antara Amerika Serikat dan Pakistan menyusul tuduhan Presiden AS Donald Trump bahwa Pakistan menyimpan “teroris”.

Pakistan membantah keras tuduhan tersebut dan mengatakan telah melakukan beberapa operasi militer di wilayah kesukuan negara tersebut dan di tempat lain untuk membunuh atau menangkap militan.

Telah terjadi peningkatan tajam dalam jumlah serangan pesawat tak berawak AS di seluruh dunia sejak Trump menjabat, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Desember oleh Bureau of Investigative Journalism.

AS melakukan serangan pesawat tak berawak di Yaman dan beberapa negara Islam lainnya, yang mengklaim menargetkan elemen al-Qaeda. Namun, sumber lokal mengatakan warga sipil telah menjadi korban utama serangan tersebut.

Raksasa teknologi Amerika Google telah mengizinkan Departemen Pertahanan AS untuk memanfaatkan teknologi kecerdasan buatannya dalam proyek pesawat tak berawak, menimbulkan kekhawatiran di antara para ahli yang menganggap bahwa kerja sama semacam itu tidak etis. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s