Cina Siap Untuk Perang Dagang Jika AS Melanggar Hukum Internasional

Fokustoday.com – , 23 Maret 2018.

China mempersiapkan diri untuk perang dagang dengan AS karena Washington dilaporkan berencana mengumumkan langkah-langkah baru terhadap Beijing dalam beberapa hari. Para pejabat telah mencari dukungan dari negara-negara lain dan badan perdagangan dunia.

cina.jpg

Depo Ingot Aluminium di Wuxi, provinsi Jiangsu

Laporan media AS telah mengklaim Gedung Putih sedang mempersiapkan langkah-langkah hukuman, termasuk tarif pada teknologi Cina dan impor komoditas telekomunikasi senilai $ 60 miliar, menjadi diumumkan pada hari Jumat.

Itu terlepas dari hubungan yang sangat dibanggakan antara Presiden AS Donald Trump dan Xi Jinping China, menyusul kunjungan negara itu ke Beijing tahun lalu. Dua minggu yang lalu, Trump mengumumkan tarif pada impor baja dan aluminium, memukul Uni Eropa, Jepang dan Korea Selatan, serta China.

Baca Juga (Uni Eropa Siap Untuk Lakukan “Stupid Trade War” Dengan AS)

“Pihak China tidak pernah ingin berperang dengan siapa pun, tetapi jika kami dipaksa, kami tidak akan menyembunyikannya,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying pada Rabu. Beijing akan “pasti mengambil tindakan tegas dan perlu untuk membela hak-hak hukumnya,” katanya, sebagaimana dikutip oleh Global Times China.

Sementara itu, Kementerian Perdagangan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Wakil Menteri Wang Shouwen telah mengecam gelombang proteksionisme Trump yang baru pada pertemuan informal para menteri dari 50 negara anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) di India awal pekan ini.

“Langkah-langkah pembatasan perdagangan tidak hanya akan melukai tatanan perdagangan global tetapi juga menyebabkan kerusakan serius pada sistem perdagangan multilateral,” kata Wang, mendesak semua negara untuk “mendukung sistem perdagangan multilateral global dan membela otoritas dan efektivitas aturan WTO.”

Kementerian Perdagangan menyambut keputusan WTO hari Rabu terhadap tarif anti-subsidi era Obama pada barang-barang Cina. Keputusan “membuktikan bahwa pihak AS telah melanggar aturan WTO, berulang kali menyalahgunakan langkah-langkah perbaikan perdagangan, yang telah secara serius merusak sifat adil dan adil dari lingkungan perdagangan internasional dan memperlemah stabilitas sistem perdagangan multilateral,” kata pernyataan itu.

Di ibu kota Argentina, Buenos Aires minggu ini, gubernur Bank of China, Zhou Xiaochuan yang keluar dari Cina menekankan “dukungan berkelanjutan untuk multilateralisme” di pertemuan para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral.

Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan pada konferensi pers hari Selasa bahwa kedua kekuatan ekonomi harus membicarakan perbedaan mereka daripada memaksakan pembatasan perdagangan. “Dalam perdagangan, sengketa selalu diselesaikan melalui konsultasi, negosiasi, dan dialog. Saya berharap kedua belah pihak akan bertindak rasional daripada emosional untuk menghindari perang dagang, ”katanya. (FT/akm)

(FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s