“Mereka Tahu Bahwa Kita Tahu Mereka Pendusta” (Propaganda Perang Barat di Ghouta)

Fokustoday.com – Ghouta, 23 Maret 2018.

Eva BartlettOleh : Eva Bartlett adalah seorang jurnalis lepas dan aktivis hak dengan pengalaman luas di Jalur Gaza dan Suriah. Tulisannya bisa ditemukan di blognya, Di Gaza.

 

Kami saat ini menyaksikan perkembangan yang luar biasa di Suriah, karena tentara dan sekutu negara membebaskan lebih banyak distrik di Ghouta Timur. Hampir 80.000 orang telah dievakuasi, dengan lebih banyak lagi mengalir keluar.

Ghouta.jpg

Warga sipil di desa bebas Kafr Batna di Ghouta Timur 

Pembukaan koridor kemanusiaan Suriah-Rusia pada akhir Februari di luar Ghouta Timur menandai awal dari akhir tragedi itu. Ghouta diduduki oleh teroris termasuk Jaysh Al-Islam, Hayat Tahrir Al-Sham (Al-Qaeda), Ahrar Al-Sham , dan Faylaq Al-Rahman.

Para wartawan Suriah dan Rusia di lapangan telah mencatat banyak kesaksian tentang orang-orang sipil yang melarikan diri. Salah satu video subtitle menunjukkan perempuan dan anak-anak berbicara tentang teroris kelaparan mereka – merampas mereka dari makanan, memukul dan menembaki mereka, menjebak mereka di ruang bawah tanah, dan menahan mereka sandera.

Baca Juga :

Media Barat dan Fakta dalam Kasus Ghouta Timur Suria.

Inilah Lima Kelompok Teroris Yang Membuat Kekacauan di Ghouta Timur

AS, Inggris Instruksikan Teroris Gunakan Senjata kimia di Dekat Ibukota Suriah

AS Tuduh Suriah Untuk “Membenarkan Tindakan Ilegal dan Kriminalnya”

Wawancara [Video] Kasus Suria dengan Jurnalis Politik Inggris: Marcus Papadopoulos.

Ditemukan Gudang dan Ribuan Senjata digunakan Pemberontak di Ghouta Timur.

Teroris Al-Nusra Menggunakan Gas Klorin di Ghouta Timur dan Serang Warga Sipil

Rekaman yang diambil oleh wartawan Suriah Wassim Issa termasuk seorang wanita yang menangis bahwa anak-anaknya masih di dalam. Tapi juga, karena banyak video ini muncul bersamaan dengan setiap batch baru yang dievakuasi, dia memuji tentara tersebut, dengan mengatakan bahwa ” Semoga Tuhan melindungi Anda, Anda telah membebaskan kami dari mereka. Mereka mengambil rumah saya bertentangan dengan keinginan saya dan membuat saya kehilangan tempat tinggal. 

Sementara media korporat tampaknya tidak memiliki sumber-sumber ketika datang ke retorika anti-pemerintah, mereka anehnya tidak dapat melacak salah satu dari banyak video dari warga sipil yang mengadakan demonstrasi melawan teroris, mengutuk mereka dan meminta mereka untuk pergi, dan menyerukan Tentara Suriah untuk masuk.Protes semacam itu terjadi berulang kali di kota Kafr Batna , Hamouriye, dan tempat lain di Ghouta Timur.

Sebaliknya, media korporasi Barat terus memekakkan propaganda perang yang sudah kami dengar dari Aleppo timur pada bulan Desember 2016, dari Madaya pada tahun 2016 dan 2017, dan di tempat lain di Suriah setiap kali pembebasan wilayah yang dihuni teroris sedang berlangsung. Aku pernah ke Homs yang bebas, Aleppo, Madaya, al-Waer. Warga sipil Suriah mengucapkan terima kasih atas tentara mereka untuk menyelamatkan mereka. Ketika media berteriak bahwa daerah-daerah tersebut ‘ jatuh ‘ dan mengecam pembantaian tentara Suriah-Suriah, itu hanya berbohong, dan daerah-daerah kembali ke perdamaian dan stabilitas.

MSM mengutip pendukung Jaysh Al-Islam

Sesuai norma mereka, laporan media korporat tentang Ghouta Timur bergantung pada sumber yang biasa dicurigai.

Pelaporan dari Istanbul, The Guardian’s Kareem Shaheen, pada 16 Maret – hari ketika lebih dari 13.000 warga sipil melarikan diri dari kekuasaan teroris di Ghouta – menghasilkan artikel lain tentang realitas terbalik, tanpa malu-malu menulis : ” Warga di daerah kantong telah mengatakan mereka ingin dapat meninggalkan daerah yang terkepung namun dengan jaminan internasional bahwa mereka tidak akan ditahan atau dihukum dengan memajukan pasukan rezim. 

Bukti video bertentangan dengan klaim ini. Penduduk sipil mengeluh bahwa teroris tidak akan membiarkan mereka pergi, teroris itu mencegah mereka melakukannya dengan menembaki mereka dan menembaki koridor kemanusiaan. Ini adalah taktik yang terlihat pada akhir 2016, ketika teroris di Aleppo timur melakukan hal yang persis sama, menembaki koridor kemanusiaan (termasuk yang saya jalani pada bulan November 2016).

Shaheen akan berhasil meninggalkan Istanbul dan melaporkan dengan jujur ​​dari dalam Suriah – dan saya tidak bermaksud menyelinap masuk secara ilegal dan menanamkan dengan Al Qaeda.

Artikel 15 Maret New York Times menggambarkan teroris yang menduduki Ghouta sebagai ” gerakan pemberontak ,” dan mengutip sumber-sumber yang erat berafiliasi dengan para teroris ini. Leksikon itu penting. ” Pemberontak ” Media korporat adalah mimpi buruk warga sipil Suriah, teroris. Namun, media korporasi telah secara konsisten, dan sengaja, memilih leksikon yang mengaburkan beberapa teroris paling keji di zaman kita.

Salah satu sumber NY Times, Mohammad Adel, menulis di Facebook bahwa nama superheronya adalah Zahran Alloush. Ingat bahwa Alloush adalah kepala Jaysh Al-Islam, dan teroris di belakang menempatkan warga sipil (termasuk wanita) di kandang untuk digunakan sebagai tameng manusia. Cukup ‘pahlawan’ untuk bercita-cita menjadi. Cukup sumber aktivis untuk dikutip.

Keaslian foto-foto Amer Almohibany, yang digunakan dalam artikel itu, harus dipertanyakan, mengingat bahwa ia bukan fotografer Getty yang netral. Seperti Mohammad Adel, Almohibany memuji Jaysh Al-Islam, memang telah menghabiskan waktu bersama mereka saat mereka menembakkan rudal ke Damaskus, juga memuji Zahran Alloush (foto yang dia ambil dari dekat), dan kebetulan menikmati makanan yang sebagian besar penduduk Ghouta dirampas oleh teroris.

Firaz Abdullah, dikutip dalam artikel NY Times yang berbeda sebagai ” aktivis media ,” juga memuji Alloush, memanggilnya ” martir yang cantik .”

Sumber media lainnya, Qusay Noor, memperluas kenetralannya di luar hanya mendukung Jaysh Al-Islam tapi juga teroris Faylaq Al-Rahman dan Al-Qaeda. Penyumbang media pulsa, Idrees Ahmad, menyebut Noor ” heroik .” Pahlawan Ahmad pada Juli 2016 memuji Abu Muhammad Al-Julani, ” Emir ” Al-Qaeda di Suriah.

Kegilaan media bahkan telah mengulang kembali tema 2016 anak Aleppo Omran Daqneesh sebagai wajah penderitaan di Suriah, dengan propaganda perang Assad Hannaa yang melakukan tweeting pada tanggal 9 Maret:

” Ini adalah Omran lain, sejarah mengulanginya sendiri Omran dari Ghouta. Omran beruntung bisa selamat dari serangan udara brutal ini oleh rezim Assad, tetapi sayang saudaranya yang berumur tiga bulan, Katr Al Nada, tidak . ”

Hal ini tidak mungkin bahwa Hannaa membaca balasan saya bahwa Omran Daqneesh sendiri tidak terluka parah, atau oleh serangan udara, seperti yang ayahnya katakan kepada saya pada bulan Juni 2017. Dan, tercela Hannaa, dengan sengaja, mengeksploitasi kembali Daqneesh.

Media secara sadar berbohong

Pada 12 Maret, Duta Besar Suriah untuk PBB Bashar Jaafari, setelah menolak senjata kimia terbaru Nikki Haley, mengutip penulis Najib Mahfouz, dengan mengatakan: ” Mereka adalah pendusta. Dan mereka tahu bahwa mereka adalah pendusta. Dan mereka tahu bahwa kita tahu bahwa mereka adalah pendusta. Meski begitu, mereka tetap berbohong, dan sangat keras sekali. 

Sementara Jaafari mengacu pada kebohongan Amerika dan propaganda perang lama, ini juga berlaku untuk media perusahaan.

Dalam wawancara 11 Maret, koresponden perang Elijah Magnier menyoroti peran media perusahaan dalam memperpanjang pendudukan teroris Ghouta:

“ Para kepala suku di Ghouta mengatakan, ‘Satu-satunya alasan mengapa para jihadis ini berpegang pada Ghouta, tidak mau pergi, dan menjaga warga sipil sebagai tameng adalah karena media mainstream. Karena media arus utama mendukung mereka, masyarakat internasional mendukung mereka – mereka mendukung para jihadis. Kenapa mereka harus pergi? 

Jurnalis Jeremy Salt, pada 15 Maret, menulis sebuah artikel pedas yang membahas propaganda media:

” Logo yang dikuduskan dari New York Times, ‘Semua berita yang sesuai untuk dicetak,’ perlu diganti dengan sesuatu yang lebih kontemporer, lebih selaras dengan siklus ‘berita’ palsu di mana kita semua terjebak, mungkin ‘Semua sh * Itu cocok untuk dicetak. ‘”

“Masalahnya bukan kurangnya kapasitas media untuk mencapai kebenaran, tapi justru ketidaktertarikannya terhadap kebenaran, yang mendukung kebijakan pemerintah berdasarkan kebohongan dan penipuan. “

Dan dalam sebuah wawancara baru-baru ini, mantan duta besar Inggris untuk Suriah, Peter Ford mengatakan:

” Media mainstream barat memiliki narasi mereka dan mereka tidak ingin melihatnya terganggu. Setiap bukti yang bertentangan dengan narasi pilihan mereka – yaitu bahwa ‘Assad adalah tukang jagal, membantai bangsanya’ – apapun yang mengganggu narasi itu hanya diabaikan atau diejek. Tetapi kebenaran mulai keluar … Semua air mata buaya ini ditangisi oleh orang-orang seperti Duta Besar Nikki Haley di New York memalukan, memperdagangkan sentimen ketika dibelakangnya hanya manuver kekuatan sinis yang hebat”.

Bahan kimia dan laboratorium di Ghouta Timur

Salah satu tuduhan yang diteriakkan oleh Nikki Haley adalah bahwa pemerintah Suriah menggunakan senjata kimia. Namun, tuduhan ini dan banyak sebelumnya, adalah retorika tanpa fakta.Namun, pada tanggal 12 Maret, utusan Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, bernama Al-Nusra berada di balik serangan klorin 5 Maret di Ghouta Timur. Bagi mereka yang mengikuti peristiwa di Suriah, ini jauh dari pertama kalinya teroris di Suriah telah menggunakan senjata kimia, kemudian menyalahkannya pada pemerintah Suriah.

Pada 16 Maret, jurnalis Sharmine Narwani menulis tentang ” laboratorium kimia lengkap yang dijalankan oleh teroris Islamis yang didukung Saudi “, yang telah ia lihat sehari sebelumnya di Shifoniyeh, Ghouta Timur. Dibumbui dengan foto-foto peralatannya (termasuk peralatan buatan AS), artikel Narwani dengan tepat menyatakan bahwa teroris memiliki motif dan kemampuan untuk melakukan serangan kimia di Suriah, dan menguraikan kejadian sebelumnya di mana mereka berada.

Terlepas dari wahyu terakhir ini, Haley dan PBB sendiri akan menutup mata terhadap kepemilikan bahan kimia teroris, dan atas serangan mereka yang tak kenal ampun terhadap Damaskus, yang telah menewaskan lebih dari 10.000 warga sipil . Serangan mortir dan rudal di Damaskus dan tempat lain di Suriah tidak mendapat kemarahan dari PBB. Pada tanggal 5 Maret, sebuah artikel yang mengutip suster Trappist di Suriah membaca:

” Kami, orang-orang yang benar-benar tinggal di Suriah, kami benar-benar lelah, muak dengan kemarahan global ini yang menimbulkan kecaman penuh dari mereka yang membela kehidupan dan tanah mereka.

“Serangan terhadap warga sipil di Damaskus, dimulai dari daerah Ghouta sampai ke bagian yang dikuasai pemerintah, dan bukan sebaliknya … Mengapa kebutaan di pihak Barat ini? 

Ini adalah pertanyaan retoris yang menyakitkan yang telah ditanyakan banyak orang selama bertahun-tahun, sadar akan jawabannya: karena tidak melayani agenda perubahan rezim, yang begitu tekun dikerjakan oleh media perusahaan.

Saat propaganda perang berlanjut, saya mengutip para biarawati, yang berkata: “ Kirim kami Tuhan dari perang … dan bebaskan kami dari jurnalisme yang buruk”. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s