Arab Saudi Tidak Pernah Menjadi Demokrasi Dalam Pandangan MBS

Fokustoday.com – , 24 Maret 2018.

Seorang wartawan Saudi terkemuka dan mantan penasihat keluarga kerajaan telah mengkritik tindakan keras pemerintah terhadap para intelektual dan jurnalis Saudi, meratapi bahwa kerajaan itu tidak akan pernah menjadi demokratis di bawah Putra Mahkota Muhammad bin Salman.

jamal Kashogi.jpg

Jamal Khashoggi, tengah, saat ini diasingkan sendiri di AS (Al Jazeera)

Berbicara kepada Al Jazeera dalam program UpFront , Jamal Khashoggi – saat ini diasingkan sendiri di AS – mengatakan bahwa tidak ada ruang untuk berdebat di Arab Saudi dengan para intelektual dan jurnalis dipenjara karena mempertanyakan kebijakan.

“Seperti yang kita bicarakan hari ini, ada intelektual dan jurnalis Saudi yang dipenjarakan. Sekarang, tidak ada yang berani berbicara dan mengkritik reformasi [yang diprakarsai oleh putra mahkota],” katanya, menambahkan bahwa ” akan jauh lebih baik baginya untuk memungkinkan ruang bernafas untuk kritik, bagi para intelektual Saudi, penulis Saudi, media Saudi untuk berdebat”.

Baca Juga :

Jurnalis Terkenal Saudi Dihukum 5 Tahun Penjara Karena Kritik Kerajaan

Aktivis Saudi Ditahan Setelah Mempertanyakan Hubungan “Saudi-Israel”

2 Wanita dari Saudi Melarikan Diri ke Turki Takut Dipaksa Kembali (Video)

Ditanya apakah Arab Saudi bisa menjadi demokratis di bawah bin Salman, yang dikenal di Barat sebagai MBS, Khashoggi mengatakan: “Tidak dalam pandangannya. Saya belum pernah mendengarnya membuat kesimpulan sekecil apa pun bahwa ia akan membuka negara untuk pembagian kekuasaan. , untuk demokrasi. “

‘Seorang pembaru’

Ali Shihabi, direktur eksekutif di Yayasan Arab, bagaimanapun, mengatakan bahwa bin Salman adalah seorang “reformer” dan dia harus “dinilai berdasarkan konteks sejarah negaranya” dan tidak dibandingkan dengan bagian dunia lainnya.

“… [Orang], misalnya, meremehkan apa yang telah dia lakukan untuk wanita dan memberdayakan wanita. Itu bukan hanya mengemudi wanita – itu mengintegrasikan wanita ke dalam angkatan kerja,” kata Shihabi.

Dia membela cara otokratis di mana bin Salman telah membawa “perubahan dramatis” di kerajaan.

“Tidak ada yang mampu melakukan perubahan dramatis di negara berkembang dengan sukses di bawah sistem pluralistik. Anda membutuhkan otokrasi yang baik hati,” katanya.

Shihabi memuji bin Salman karena “melemparkan sejumlah konservatif religius dan reaksioner di penjara” mencegah mereka dari keberatan terhadap reformasi yang telah ia terapkan, termasuk memungkinkan perempuan untuk mengemudi dan menghadiri pertandingan sepak bola di stadion.

Beberapa kebijakan utama yang didorong oleh bin Salman masuk untuk kritik dari Khashoggi.

“Mari kita bicara tentang sesuatu selain mengemudi wanita,” katanya. ” Neom project. Kota futuristik ini [di Tabuk] yang [bin Salman] berencana untuk menginvestasikan setengah triliun dolar di dalamnya. Bagaimana jika itu salah? Itu bisa bangkrut negara. Tapi tidak ada yang diperbolehkan untuk menulis bagian objektif di koran apa pun  [tentang itu]. “

Khashoggi mengatakan dia sendiri harus meninggalkan tanah airnya untuk menghindari penangkapan setelah kritiknya terhadap pemerintah.

Ditanya apakah Khashoggi akan dipenjara sekarang jika dia di Riyadh menulis sebuah artikel yang mengkritik reformasi bin Salman, Shihabi mengatakan bahwa penjara di Arab Saudi “cukup jinak”, “tidak seperti penjara bawah tanah di Timur Tengah”.

‘Penderitaan luar biasa’ di Yaman

Sarah Leah Whitson, Direktur Eksekutif Human Rights Watch di wilayah MENA, menganggap Arab Saudi yang bertanggung jawab atas “penderitaan manusia yang luar biasa” di Yaman .

Sebagai menteri pertahanan, bin Salman berperan penting dalam meluncurkan serangan militer di Yaman pada Maret 2015 yang telah menyebabkan lebih dari 6.000 warga sipil tewas dan mendorong jutaan orang ke jurang kelaparan.

“Koalisi Saudi telah memberlakukan blokade udara, laut, dan tanah di Yaman, negara yang bergantung pada impor untuk lebih dari 90 persen makanannya, untuk hampir semua obat-obatannya, mengakibatkan bencana kemanusiaan yang kita lihat sekarang di negara, “katanya kepada Al Jazeera.

Baca Juga :

Yaman, Bangsa Yang Terabaikan Akibat Serangan Arab Saudi (Video)

UNICEF : Lebih Dari 11 Juta Anak-Anak Yaman Butuh Bantuan Kemanusiaan

Kedatangan MBS di London Disambut Demonstrasi Aktivis Anti Perang (Video)

Ulama Hadramaut : Rakyat Yaman Lebih Menderita daripada yang Sudah Diberitakan.

Shihabi membela intervensi Saudi di Yaman, mengatakan Saudi “keamanan sangat terancam”.

Tapi Whitson mengatakan alasan kerajaan untuk pergi berperang tidak relevan, mengingat “tidak sah” artinya mereka telah terbiasa melakukan perang.

“Dan alasan apa pun yang ditawarkan pemerintah Arab Saudi untuk membombardir Yaman benar-benar tidak relevan dengan pertanyaan tentang cara-cara yang mereka gunakan untuk melawan perang ini. Berarti itu melanggar hukum. Berarti jumlah itu untuk kejahatan perang”. (FT/akm)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s