Jimly Semprot Fadli Zon yang masih Rendah Etika Berdemokrasi


Jimly Asshiddiqie Semprot Fadli Zon.jpg

Jimly Asshiddiqie semprot Fadli Zon yang masih Rendah Etika Berdemokrasi

Fokustoday.com – Jakarta, 2 Maret 2018.
Fadli Zon adalah sosok ketua partai dan ketua DPR yang cukup kontroversial. Disamping manuver politiknya juga cuitan-cuitan di media sosial. Fadli tidak jarang mengomentari atau membuat pernyataan yang membuat ramai media.

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Jimly Asshiddiqie menilai kicauan Fadli Zon, menandakan tingkat demokrasi Indonesia masih rendah. Jimly mengukurnya karena kritikan lebih menyerang secara pribadi.

“Di dalam budaya demokrasi yang masih rendah tingkat peradabannya itu suka menyerang pribadi, dalam tingkat maju objek serangan bukan pribadi tapi gagasan kebijakan,” ujar Jimly saat dihubungi merdeka.com, Minggu (1/4).

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon berkicau soal Indonesia butuh pemimpin seperti Presiden Rusia Vladimir Putin, bukan yang banyak utang dan planga plongo. Dalam cuitan Fadli tidak menyebutkan nama.

Jimly melihat, seseorang sudah jadi pejabat pun tidak menaikan derajat kualitas kritik. Malah hal ini menandakan kualitas demokrasi secara keseluruhan. “Pejabat pun belum tentu tinggi peradabannya, bisa masih rendah, dan itu tingkat rata-rata peradaban demokrasi kita masih serang pribadi,” kata Jimly.

Dia menambahkan, jika pihak penerima kritik, tersinggung atas serangan tersebut, maka sama saja level demokrasi dengan pengkritik. Dia mencontohkan, pada zaman kerajaan, seorang raja akan tersinggung kalau dikritik rakyat.

“Peradaban penerima kritik juga sama. Misal di negara yang tingkat tinggi kemajuannya, orang serang pribadi tidak tersinggung itu pejabat,” kata Jimly.

Jimly melihat kritik Fadli Zon wajar sebagai pihak oposisi, dan hal tersebut akan membanjiri mendekati 2019. Menurutnya, masyarakat sudah bisa mengkritisi fenomena tersebut.

“Itu ramai riuh rendahnya demokrasi dan itu sehat. Tidak usah terganggu tapi nanti yang akan merespons rakyat yang sudah berkembang, makin kritis. Nanti tercermin di hasil Pilpres apakah kelompok A atau B yang dapat kepercayaan rakyat, yang akan menang Pilpres dan Pemilu,” kata Jimly. (Ft/Detik/Nas/SA).

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s