Serangan Saudi Telah Gagal Merebut Bandara Hudaydah Meskipun Dibantu AS, Perancis dan Inggris

Fokustoday.com – Hudaydah, 20 Juni 2018.

Bandara internasional kota Hudaydah di Yaman barat masih tegas menolak pendudukan oleh koalisi militer yang dipimpin Saudi meskipun ada banyak serangan udara yang menimpa kompleks itu, jalur hidup bagi jutaan warga Yaman, berkat tentara negara miskin itu, yang didukung oleh pejuang sekutu dari yang populer. Komite dan orang-orang dari gerakan Houthi Ansarullah.

Houthi.jpg

Pejuang Houthi Ansarullah terlihat selama pertemuan untuk memobilisasi lebih banyak pasukan ke medan perang untuk memerangi pasukan dan milisi yang dipimpin Saudi, di kota pelabuhan Laut Merah Hudaydah, Yaman, pada 18 Juni 2018.

Selama beberapa hari terakhir, pesawat-pesawat tempur milik koalisi Saudi dan yang dipimpin oleh Emirat telah menabrak bandara penting itu dengan lusinan serangan udara, karena milisi yang didukung Saudi yang setia kepada mantan Presiden Yaman Abd Rabbuh Mansur Hadi berusaha mendapatkan tanah menuju kompleks itu.

Sejak Sabtu, koalisi yang disebut telah mengumumkan beberapa kali bahwa mereka telah berhasil sepenuhnya menguasai bandara, tetapi setiap kali terungkap bahwa bandara itu masih berada di tangan pejuang Houthi dan pasukan Yaman, dan bahwa kompon itu adalah hanya dalam jangkauan serangan udara berulang.

Baca Juga :

Prancis, AS, Inggris Bantu Arab Saudi Untuk Merebut Hudaydah

Serangan Al-Hudaydah: Hampir 5000 Keluarga Tak Bersalah Terlantar

Pada Selasa, Ebtesam al-Mutawakel, kepala front budaya melawan penjajah di Hudaydah, mengatakan pasukan tentara Yaman dan pejuang Houthi telah berhasil menghalau serangan yang diluncurkan oleh milisi Hadi dan tentara bayaran koalisi.

Dalam wawancara dengan jaringan televisi Libanon al-Mayadeen, dia menambahkan bahwa sebagian besar pertempuran telah dibatasi di depan Doreihami, di luar kota pelabuhan, seperti untuk Selasa. Mutawakel juga mengatakan pasukan Yaman pada hari Minggu berhasil mendorong pertempuran dengan pasukan pimpinan Saudi sekitar 40 kilometer jauhnya dari bandara.Dia lebih lanjut mengatakan kehidupan dan lalu lintas di Hudaydah hampir normal.

Setelah hampir sebulan bentrokan sporadis antara pasukan Houthi dan koalisi, ditambah dengan milisi Hadi, di provinsi bergolak Hudaydah, dua yang terakhir melancarkan serangan besar pada 13 Juni untuk mengambil Hudaydah dari Houthi, sebuah kota padat penduduk dan pelabuhan paling vital yang dilanda perang, yang merupakan titik masuk bagi 70 persen impor negara miskin itu.

Sementara itu, Mohammed al-Bukhaiti, seorang pejabat tinggi di biro politik Ansarullah, mengatakan pertempuran dengan pasukan yang dipimpin Saudi difokuskan di bagian selatan bandara, dan bahwa pesawat tempur penyatuan telah memberikan perlindungan udara untuk pasukan darat.

Bukhaiti menambahkan bahwa pasukan Yaman telah berhasil menghancurkan setidaknya delapan kendaraan militer koalisi di daerah al-Davvar saja. Dia juga mengatakan pejuang Yaman tidak hanya memblokir kemajuan para penyerbu di enam front di sekitar kota tetapi juga berhasil menghancurkan sejumlah besar kendaraan militer dan lapis baja mereka.

Pejabat Yaman lebih lanjut mengatakan koalisi sejauh ini gagal untuk menguasai bandara strategis apalagi kota pelabuhan itu sendiri meskipun semua pasukan dan peralatan militer mereka, menambahkan bahwa aliansi yang dipimpin Saudi berusaha keras untuk meluncurkan perang media yang sukses melawan pasukan Yaman dan menurunkan semangat mereka dengan menyebarkan berita palsu, termasuk jatuhnya bandara. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s