Penarikan AS dari Dewan HAM PBB Menunjukkan Standar Ganda

Fokustoday.com – , 21 Juni 2018.

Utusan AS untuk PBB Nikki Haley mengumumkan keputusan untuk mundur dari Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) pada hari Selasa, menolak badan internasional itu sebagai “pelindung para pelaku pelanggaran hak asasi manusia dan sebuah limbah politik bias.” Ketika menjelaskan keputusan tersebut, Haley berpendapat bahwa dewan memiliki “bias kronis” terhadap Israel.

Nicky Halley.jpg

Utusan AS untuk PBB Nikki Haley

Pengumuman itu telah dikecam secara besar-besaran, dengan Israel sebagai pengecualian. Sekutu AS, musuh dan kelompok-kelompok hak asasi manusia sama semuanya telah mencerca langkah itu sebagai merugikan tujuan dewan yang dinyatakan mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia di seluruh dunia.

Uni Eropa berkomentar bahwa penarikan “risiko merongrong peran AS sebagai juara dan pendukung demokrasi di panggung dunia,” sementara Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson menyebut langkah itu “disesalkan”.

Beijing bergabung dengan paduan suara kritik, dengan Geng Shuang, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, menyatakan “penyesalan” atas keputusan AS untuk meninggalkan dewan. Cina bukan satu-satunya negara Asia yang menimbang. Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan bahwa Jakarta “sangat menyesalkan” keputusan Amerika Serikat untuk mundur dari UNHRC.

Sekretaris Jenderal Amnesty International Salil Shetty mengatakan penarikan itu menunjukkan “pengabaian total terhadap hak-hak fundamental dan kebebasan yang diklaim AS sebagai penegakan.” Direktur Eksekutif Human Rights Watch Kenneth Roth bergabung dengan mitranya di Amnesty dalam mengutuk langkah itu, mengklaim bahwa ‘America First’ berarti Trump telah memutuskan untuk mengabaikan “penderitaan warga sipil” di seluruh dunia.

Namun, pengumuman itu disambut hangat di Israel, di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berterima kasih kepada Trump dan Haley atas “keputusan berani mereka melawan kemunafikan dan kebohongan dari apa yang disebut Dewan Hak Asasi Manusia PBB.”

Sementara Rusia mengatakan pada hari Rabu bahwa penarikan AS dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB merupakan pukulan besar terhadap reputasi Washington sebagai “pembela hak asasi manusia.”

Sebelumnya, Duta Besar Nikki Haley menyatakan bahwa AS menarik diri dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC), karena “tidak layak namanya,” juga menekankan bahwa organisasi itu sangat “munafik”

Dewan Hak Asasi Manusia PBB telah bereaksi di Twitter, menyebut keluarnya Washington “mengecewakan,” menambahkan bahwa “AS harus meningkatkan, tidak melangkah mundur.”

“Amerika Serikat sekali lagi telah menimbulkan pukulan kuat terhadap reputasinya sendiri sebagai pembela hak asasi manusia dan menunjukkan pengabaian yang mendalam tidak hanya untuk Dewan Hak Asasi Manusia tetapi untuk PBB dan struktur yang merupakan bagian dari itu,” Kementerian Luar Negeri Rusia Juru bicara Maria Zakharova mengatakan pada hari Rabu saat briefing resmi.

Zakharova juga menambahkan bahwa AS menunjukkan standar ganda, mencoba untuk meruntuhkan posisinya. (FT/akm)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s