Iran Lanjutkan Tetap di Suriah Untuk Jauhkan Israel Dan Militansi Asing

Fokustoday.com – Teheran, 9 Juli 2018.

Seorang pejabat senior Iran mengatakan para penasihat militer Iran akan melanjutkan kehadiran mereka di Suriah untuk membantu negara Arab itu mengalahkan militansi yang disponsori asing habis-habisan.

 

Hossein Amir-Abdollahian.jpg

Hossein Amir Abdollahian, penasihat khusus pembicara parlemen Iran dalam urusan internasional

Hossein Amir-Abdollahian, penasihat khusus pembicara parlemen Iran dalam urusan internasional, menekankan bahwa Suriah tidak akan mengizinkan Zionis di tanah air mereka setelah runtuhnya kelompok teroris Daesh.

“Rezim Zionis mencoba untuk mendapatkan dominasi atas Suriah setelah Daesh, tetapi pasukan perlawanan dan penasihat militer dari Republik Islam Iran akan melanjutkan kehadiran mereka bersama Suriah untuk melawan terorisme,” katanya dalam pertemuan dengan Duta Besar Palestina untuk Tehran Salah al-Zawawi .

Baca Juga :

Suriah Tegaskan Melanjutkan Perlawanan Terhadap Terorisme Dengan Bantuan Iran dan Rusia

Israel Tingkatkan Kehadiran Militer di Dataran Tinggi Golan

Iran dan Irak Berdiri Melawan Rezim Israel dan Ekstremisme AS

Bashar Assad Bakal Usir Amerika dan Sekutunya dari Tanah Suriah

Breaking News: Iran Lesatkan Puluhan Rudal ke Wilayah Israel!!

Wapres Suriah: Iran Telah Banyak Membantu Dunia Islam Khususnya Suriah

“Rakyat Suriah tidak akan membiarkan negara itu berubah menjadi sarang teroris Zionis sekali lagi,” kata Amir-Abdollahian.

Selama beberapa tahun terakhir, Israel telah sering menyerang sasaran militer di dalam Suriah dalam upaya untuk menopang kelompok-kelompok teroris yang telah menderita kekalahan di tangan pasukan pemerintah Suriah.

Tel Aviv juga telah menyediakan senjata untuk militan anti-Damaskus serta perawatan medis kepada unsur-unsur Takfiri yang terluka di Suriah.

Iran telah menawarkan dukungan penasihat militer ke Suriah atas permintaan pemerintah Damaskus, memungkinkan pasukannya untuk mempercepat keuntungannya di berbagai bidang melawan pakaian teror.

Amir-Abdollahian juga mengatakan Teheran akan mempertahankan “dukungan yang menentukan” untuk perlawanan dan tidak akan menyerah pada tekanan sehubungan dengan masalah Palestina dan ancaman Israel terhadap keamanan negara-negara regional.

Zawawi, untuk bagiannya, memperingatkan bahwa partai Likud sayap kanan Israel, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, sedang berusaha untuk mengendalikan dunia Muslim.

Dia lebih lanjut mengatakan AS sedang mengerahkan tekanan ekonomi pada beberapa negara regional untuk memajukan rencana Presiden Donald Trump, yang dirinya sendiri mengimplementasikan kehendak Zionisme internasional.

Peran Iran di Suriah dilaporkan akan dibahas pada pertemuan 16 Juli antara Trump dan Presiden Rusia Vladimir Putin, di ibukota Finlandia, Helsinki.

John Bolton, penasihat keamanan nasional Trump, mengatakan akhir pekan lalu bahwa KTT menawarkan kemungkinan “negosiasi yang lebih besar untuk membantu mendapatkan pasukan Iran keluar dari Suriah.”

Kesepakatan seperti itu, katanya, akan menjadi “langkah maju yang signifikan” dalam mempromosikan kepentingan Washington di wilayah tersebut.

Jurubicara Kremlin Dmitry Peskov, bagaimanapun, menolak laporan bahwa peran Iran di Suriah akan dibangkitkan di KTT Helsinki.

“Bagaimanapun, pihak Rusia bersiap-siap, dan Putin siap untuk membahas topik Suriah,” katanya, menambahkan laporan bahwa Trump dan Putin akan membahas “negara ketiga … tidak benar”. (FT/akm) 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s