Sejak 2004, PKS Selalu Gagal Meng-golkan Capres-Cawapresnya. Mengapa ?

pks6

Tanda PKS Sudah Tidak Menarik Lagi

Fokustoday.com- Jakarta, 26 Juli 2018

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sempat mengumumkan sembilan nama kandidat capres untuk Pilpres 2019. Namun hingga kini PKS tidak lagi menggaungkan nama kader yang pasti dicalonkan.

Memang sejak Pilpres 2004 PKS belum pernah mengusung kadernya menjadi capres-cawapres. Beberapa pihak menilai lantaran PKS tidak mempunyai kader kuat untuk dicalonkan sebagai capres-cawapres. Partai berlambang padi dan bulan sabit tersebut lebih mendukung calon dari partai lain.

Baca : Kisah Sel Mewah Sang Mantan Presiden PKS

1. 2004, PKS pilih dukung Amien-Siswono

Pada tahun 2004 Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyatakan mendukung pasangan Amien Rais dan Siswono Yudo Husodo sebagai calon presiden dan calon wakil presiden dalam Pemilihan Umum Eksekutif. Presiden PKS Hidayat Nur Wahid menjelaskan, Amien-Siswono mendapat dukungan karena dinilai berlatar belakang reformis, demokratis dan islami. Selain itu, Amien juga dinilai berani menandatangani kontrak politik dengan mahasiswa.

Namun pada putaran satu Amien-Siswono tumbang. Sehingga Pilpres putaran dua PKS mengalihkan dukungan kepada Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Jusuf Kalla (JK). Ketika itu SBY-JK keluar sebagai pemenang setelah mengalahkan Megawati Soekarnoputri-Hasyim Muzadi.

Baca : Sandiaga: PKS yang Menentukan Perihal Cawapres

2. 2009 PKS dukung SBY-Boediono

Lima tahun berganti, PKS kembali tak mencalonkan kadernya dalam Pilpres 2009. Saat itu partai berlambang padi dan bulan sabit tersebut lebih mendukung pencalonan pasangan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)- Boediono.

Presiden PKS Tifatul Sembiring mengungkapkan, alasan PKS mendukung SBY-Boediono lantaran mempunyai kemiripan asas. “Kalau Demokrat asasnya demokrasi nasional religius, sedangkan PKS agamis. Jadi, intinya PKS bergabung dikenakan asas tadi,” kata Tifatul di Gedung Wahana Bakti Pos, Jalan Banda, Bandung, Kamis (4/6/2009).

2014 PKS dukung Prabowo-Hatta

Lagi dan lagi, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) lebih mendukung pasangan dari partai lain ketimbang mencalonkan capres sendiri. Pada Pilpres 2014, PKS mendeklarasikan dukungan kepada Prabowo-Hatta.

Baca : Fahri Berikan Alasan Kuat PKS di Tahun 2019 akan Tenggelam

PKS mendukung Prabowo-Hatta lantaran ada kesamaan visi misi yaitu ingin membangun dan menyelamatkan bangsa. Pada pertarungan tersebut tak hanya PKS yang mendukung Prabowo-Hatta, namun terdapat partai lain di antaranya Gerindra, Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Bulan Bintang dan Partai Golkar. Mengapa PKS selalu gagal mencalonkan Capres-Cawapresnya? (ft/nas/es)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s