Uni Eropa Memblokir Sanksi AS Terhadap Iran

Fokustoday.com – Jakarta, 7 Agustus 2018.

Uni Eropa memberlakukan apa yang disebut Statuta Pemblokiran untuk melindungi perusahaannya yang beroperasi di Iran dari sanksi AS yang menjulang terhadap negara itu.

Eropa - Iran.jpg

Uni Eropa – Iran

Putaran pertama sanksi AS yang diperbarui akan berlaku pada Selasa setelah tengah malam waktu AS Timur dengan sanksi paling keras yang diperkirakan akan kembali pada awal November. Washington mengembalikan hukuman yang dicabut terhadap Iran setelah secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir bersejarah yang dicapai dengan Teheran setelah bertahun-tahun negosiasi.

Rencana Aksi Bersama Komprehensif 2015 (JCPOA) untuk membatasi program nuklir Teheran ditandatangani oleh Iran, Amerika Serikat, Rusia, Cina dan Uni Eropa. Langkah oleh Washington untuk menarik diri dari perjanjian nuklir telah secara luas dikecam oleh Uni Eropa dan penandatangan lainnya dari kesepakatan itu.

Baca Juga :

Uni Eropa Sesalkan Tindakan Trump keluar dari JCPOA. Merugikan Negara Eropa ?

AS Keluar Dari Kesepakatan Nuklir Iran Sekalipun Ditentang Negara 4 + 1 Jerman

KTT G-7 : Eropa Tidak Boleh lagi Bergantung pada Washington

Iran Menekan UE : Jika Tidak Kami akan Menerusan Program Nuklir Kami

Komisi Eropa telah menyatakan bahwa meskipun sanksi AS, perusahaan-perusahaan Eropa akan terus melakukan bisnis hukum di Iran di bawah perlindungan dari Brussels.

“Pencabutan sanksi terkait nuklir adalah bagian penting dari kesepakatan – itu bertujuan memiliki dampak positif tidak hanya pada hubungan perdagangan dan ekonomi dengan Iran, tetapi yang paling penting pada kehidupan rakyat Iran. Kami bertekad untuk melindungi operator ekonomi Eropa yang terlibat dalam bisnis yang sah dengan Iran, sesuai dengan undang-undang Uni Eropa dan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB 2231, ” Komisi Eropa menyatakan pada hari Senin.

“Inilah sebabnya mengapa Statuta Pemblokiran yang diperbarui Uni Eropa mulai berlaku pada 7 Agustus untuk melindungi perusahaan-perusahaan UE melakukan bisnis yang sah dengan Iran dari dampak sanksi ekstra-teritorial AS,”tambahnya.

Brussels mengumumkan kembali pada bulan Mei bahwa itu akan memungkinkan Statuta Pemblokiran mulai dari Agustus.Undang-undang ini pertama kali diadopsi pada tahun 1996 dan melarang perusahaan UE untuk mematuhi efek ekstrateritorial dari sanksi AS. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memulihkan kerusakan yang timbul dari sanksi tersebut, dan membatalkan efek di Uni Eropa dari setiap putusan pengadilan asing berdasarkan pada mereka.

Orang-orang Eropa “berkomitmen untuk bekerja pada … pelestarian dan pemeliharaan saluran keuangan yang efektif dengan Iran, dan kelanjutan ekspor minyak dan gas Iran,” tambah Komisi Eropa.

Blok itu mengatakan bahwa mempertahankan kesepakatan nuklir dengan Iran adalah “masalah menghormati perjanjian internasional dan masalah keamanan internasional.”

Namun, Statuta Pemblokiran tidak pernah digunakan dalam praktik dan bisa sulit untuk ditegakkan. Undang-undang pertama perlu diperbarui untuk memasukkan sanksi terkait nuklir AS terhadap Iran.Ini kemudian membutuhkan persetujuan dari semua 28 negara anggota Uni Eropa untuk diimplementasikan, yang bisa menjadi proses yang panjang.

Masalah terbesar adalah bahwa perusahaan-perusahaan Eropa cenderung tunduk pada tekanan AS dan meninggalkan Iran meskipun ada jaminan dari Brussels. Perusahaan-perusahaan ini bergantung pada sistem perbankan internasional yang didominasi AS dan pasar keuangan internasional. Sudah sejumlah perusahaan besar Eropa dilaporkan berhenti melakukan bisnis di Iran untuk menghindari menjadi target sanksi AS dan takut kehilangan pasar Amerika. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s