Peran Dolar AS Akan Segera Hilang Dari Perdagangan Global

Fokustoday.com. Moskow, 15 Agustus 2018.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Rusia telah mengeksplorasi untuk beberapa waktu menggunakan mata uang nasional untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan bilateral dengan Turki dan negara-negara lain.

Dolar yang melemah.jpg

Ilustrasi – Peran Dolar AS yang akan segera melemah dalam perdagangan global

Lavrov, yang berbicara pada konferensi pers dengan timpalannya dari Turki di Ankara, mengatakan pada Selasa bahwa peran dolar AS sebagai mata uang perdagangan global menurun. “Saya yakin bahwa penyalahgunaan berat peran dolar AS sebagai mata uang cadangan global akan menghasilkan seiring waktu dalam melemahnya dan hilangnya perannya.”

Diplomat Rusia itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa Moskow mendukung perdagangan bilateral dengan semua negara dalam mata uang nasional mereka, daripada dolar.

Baca Juga :

Dominasi Dolar AS akan Segera Berakhir, Emas Menjadi Kekuatan Dunia

AS Akan Menjadi Pecundang Terbesar dari Perang Dagang Global

Iran Tawarkan Bantuan Saat Depresiasi Mata Uang Lira Turki Ke Rekor Terendah

“Penggunaan mata uang nasional untuk perdagangan timbal balik telah selama beberapa tahun menjadi salah satu tugas yang presiden Rusia dan Turki telah tetapkan,” kata Lavrov.

“Proses-proses yang identik telah terjadi dalam hubungan kita dengan Iran. Tidak hanya dengan Turki dan Iran, kami juga mengatur dan sudah menerapkan pembayaran dalam mata uang nasional dengan Republik Rakyat China, ”tambahnya

Pernyataan itu datang karena Kremlin telah mendukung rencana Turki untuk membuang dolar dan memperdagangkan mata uang nasional.

Pada hari Sabtu, Presiden Turki Tayyip Erdogan mengumumkan bahwa Turki sedang mempersiapkan untuk melakukan perdagangan melalui mata uang nasional dengan China, Rusia dan Ukraina.

Ditanya tentang proposal Erdogan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Senin bahwa Rusia telah mendorong pengaturan seperti itu dengan semua negara. Dia mengatakan masalah itu telah dikemukakan pada lebih dari satu kali dalam pembicaraan bilateral.

Erdogan, yang menggambarkan kejatuhan lira Turki sebagai konsekuensi dari plot, juga mengatakan bahwa tindakan AS baru-baru ini adalah sebuah tikaman di belakang melawan Ankara.

Presiden AS, Donald Trump, telah menjadi pelaku dalam beberapa bulan terakhir, dengan menargetkan Iran, Turki, dan Rusia, dan menciptakan apa yang oleh para ahli dijuluki sebagai “poros sanksi”.

Trump baru-baru ini memerintahkan untuk menggandakan tarif pada impor aluminium dan baja Turki menjadi 20 dan 50 persen, masing-masing, mengatakan, “Hubungan kami dengan Turki tidak bagus saat ini!” (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s