Gerindra dan PKS Saling Gigit Rebutkan Kursi Wakil Gubernur DKI

wagub

Gerindra Vs PKS

Fokustoday.com- 24 Agustus 2018

Perebutan jabatan wakil gubernur DKI Jakarta antara Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) semakin terbuka. Dalam perkembangan terbaru terungkap bahwa Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik telah menyetujui dua nama kader PKS sebagai penganti Sandiaga Uno.

Namun Taufik menyatakan, persetujuan itu tidak sah secara administratif. Kedua partai berebut posisi wakil gubernur DKI setelah Sandiaga Uno, yang dulu diusung Gerindra dan PKS pada Pilkada DKI 2017, menyatakan mundur dari jabatan itu karena ingin maju sebagai calon wakil presiden pada Pemilu Presiden 2019. (Baca : Koalisi Aneh: Demokrat Hanya Kampanyekan Prabowo, Tidak Sandiaga.)

Persetujuan Taufik yang kemudian dianggap tidak sah itu merujuk pada peristiwa pada 10 Agustus 2018, di ruang tunggu Komisi Pemilihan Umum (KPU). Saat itu merupakan waktu pendaftaran calon presiden dan wakil presiden usungan Gerindra dan PKS, yaitu Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Ketua Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI Jakarta Iman Satria menceritakan apa yang terjadi hari itu. Menurut dia, saat itu Wakil Sekjen DPP PKS Abdul Hakim menyodorkan surat kepada Mohamad Taufik.

Baca juga: GNR Tekadkan Sikap Dukung Jokowi-Ma’ruf Pada Pilpres 2019

Surat itu berisi kesepakatan bahwa posisi wakil gubernur akan diisi oleh kader PKS. PKS sudah mencantumkan dua nama kadernya yang akan diajukan sebagai kandidat wagub. “Nama yang diajukan (PKS) itu Mardani Ali Sera sama Nurmansjah Lubis,” kata Satria, Kamis (23/8/2018) kemarin.

Mardani Ali Sera merupakan Ketua DPP PKS sementara Nurmansjah Lubis anggota DPR daerah pemilihan DKI Jakarta dari PKS. Mohamad Taufik mengaku menandatangani surat itu. Namun belakangan dia mengatakan penandatangan itu terjadi agar tidak terjadi keramaian di ruang VIP pada waktu itu. “Supaya enggak ramai saja di VIP room,” ujar dia. Tidak sah Meski menandatanganinya,

Taufik mengatakan surat kesepakatan itu tidak sah karena tidak ada tanda tangan sekretaris DPD Gerindra, stempel, maupun materai dalam surat tersebut. “Menurut saya tidak sah kesepakatan itu, apalagi sekretaris saya enggak tanda tangan,” ujar Taufik. Ia mengatakan, pembuatan kesepakatan di internal Gerindra dilakukan dengan rapat terlebih dahulu. Kesepakatan harus tertulis dengan tanda tangan ketua dan sekretaris. Tidak bisa dilakukan secara mendadak seperti yang terjadi di ruang VIP itu.

Baca juga: Dinasti Politik Korup: 3 Adik Ketua MPR, Zulkifli Hasan di Seret Ke Pengadilan

“Kan kalau saya membuat keputusan itu harus berdasarkan rapat, enggak di tengah jalan. Bukan keputusan warung kopi,” kata Taufik. Di tingkat DPD Partai Gerindra DKI Jakarta sendiri, nama Taufik sudah disepakati sebagai kandidat wagub DKI.

Namanya akan diajukan ke DPRD DKI Jakarta untuk proses pemilihan selanjutnya. Dianggap wajar Ketua Komisi Kebijakan Publik MPW PKS DKI Jakarta Achmad Yani mengaku tidak mengetahui adanya surat itu. Menurut dia, itu merupakan urusan para pimpinan partai.

Namun, Sekretaris Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta itu menilai tidak berlebihan jika PKS menginginkan jabatan wakil gubernur DKI. Yani mengatakan pembagian seperti itu wajar karena Gerindra sudah mendapatkan posisi calon presiden dan wakil presiden dalam Pilpres 2019.

“Saya kira hal ini wajar ya karena memang untuk pilpres, koalisi PKS dan Gerindra mendukung Pak Prabowo sebagai capres dan Pak Sandi yang dari Gerindra kita dukung juga sebagai cawapres,” ujar Yani. “Maka tentu saja kalau ada posisi lain, pasti Gerindra akan memberi kesempatan juga pada PKS,” tambah dia.

Ia menambahkan, dalam sebuah hubungan koalisi, wajar jika ada kesepakatan semacam itu. PKS sudah memberi kesempatan kepada Gerindra untuk mengisi posisi capres dan cawapres pada Pilpres 2019. Yani berharap Gerindra bisa memberikan kesempatan yang sama ke PKS untuk posisi wagub DKI. “Mudah-mudahan, apa yang jadi harapan PKS ini bisa diterima Gerindra karena kami ingin adanya satu kebersamaan,” ujar Yani. (ft/nas/es)

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s