Zionis Dibalik Pengingkaran Trump Terhadap Kesepakatan Nuklir Iran (JCPOA)

Fokustoday.com  – , 16 September 2018.

Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran di bawah tekanan dari Zionis seperti Sheldon Adelson dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, seorang sarjana Amerika mengatakan.

James_Fetzer.jpg

Filsuf politik Amerika terkemuka James Fetzer

Adelson, seorang miliarder pemilik kasino Zionis dan pendukung partai Republik, dan Netanyahu menekan Trump untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), James Fetzer, seorang filsuf politik Amerika terkemuka, mengatakan kepada Pers TV dalam wawancara telepon pada hari Sabtu.

“Apa yang keterlaluan adalah bahwa Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran tanpa alasan yang kuat,” kata Fetzer.

Dinas intelijen AS – pada beberapa kesempatan – termasuk Israel Mossad telah menegaskan bahwa pemerintah Iran tidak mengejar pengembangan senjata nuklir, kata sarjana itu.

Baca Juga :

Mengetahui fakta-fakta ini, mantan Menteri Luar Negeri John Kerry ingin menyelamatkan apa yang dia bisa dari kesepakatan yang ditutup selama masa jabatan mantan Presiden Barack Obama.

Kerry, yang memainkan peran utama dalam kesepakatan itu, mengkritik keras Trump karena menarik diri dari perjanjian yang disetujui secara internasional.

Mantan kritik senator Massachusetts atas “kelalaian” Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran menimbulkan kemarahan dari diplomat tinggi pemerintah Trump.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengkritik Kerry atas apa yang dia gambarkan sebagai mantan sekretaris luar negeri yang “tidak pantas dan belum pernah terjadi sebelumnya” berbicara dengan para diplomat Iran, sementara yang lain memujinya karena upaya diplomatiknya yang berkelanjutan.

“Kerry ingin menyelamatkan sisa-sisa dari apa yang mungkin merupakan pencapaian kebijakan luar negeri yang paling penting dari pemerintahan Obama,” kata Fetzer.

Fetzer, yang pernah mendukung Trump dengan janji-janji kosong membawa pasukan AS yang ditempatkan di luar negeri kembali ke rumah, mengatakan bahwa Kerry “benar” dan Trump serta pemerintahannya yang hawkish, yang mengejar konfrontasi global yang terus-menerus, “salah”. (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s