Mufti Suriah : Propaganda Agama Mengakibatkan Konflik Mengerikan di Suriah

Fokustoday.com – Jakarta, 2 November 2018.

Syaikh Adnan Al Afyouni asal Suriah dalam diskusi mengenai suriah dengan tema “Jangan Suriahkan Indonesia”, mengingatkan akan konflik yang mengerikan yang terjadi selama beberapa tahun di Suriah.

Diskusi Suriah2.jpg

Diskusi mengenai konflik mengerikan di Suriah 

Syekh Adnan Al Afyouni asal Suriah memberi pujian kepada Indonesia, khususnya pelajar Indonesia di Suriah.

“Dan hingga sampai saat ini pelajar Indonesia tetap di Suriah. Indonesia baik diplomasi yang diperankan oleh pemerintah maupun pelajar, membuat kami terkesan bagi negara Suriah, terutama bagi masyarakat Suriah. Kami mencintai Indonesia sebab kami melihat kesatuan, karakter kesopanan, dan kebaikan, dan kami datang ke sini karena akhlak dari pelajar Indonesia. Karena itu kecintaan saya kepada Indonesia adalah kecintaan sahabat sejati,” tuturnya.

Syekh Adnan juga bercerita sedikit mengenai konflik yang terjadi di negaranya. Menurutnya, konflik terjadi terutama karena adanya propaganda agama.

Baca Juga :

“Celah yang dipakai oleh mereka untuk membuat krisis memainkan celah agama, dengan memainkan propaganda agama, di masjid memainkan propaganda agama untuk memecah belah,” ujar Syekh Adnan.

“Di Suriah pendidikan itu gratis mulai dari sekolah dasar sampai kuliah. Di Suriah kesehatan gratis untuk semua tingkatan dan rumah sakit, segala sesuatu yang menyangkut kebutuhan pokok dipenuhi oleh pemerintah. Tidak ada lagi yang bisa dimainkan di Suriah kecuali celah agama, mereka melakukan fitnah melalui agama,” jelasnya.

Sementara Dubes Indonesia di Suriah Djoko Harjanto menceritakan bagaimana mengerikannya hidup di wilayah konflik. Dia setiap hari mendengar dentuman bom dan bunyi tembakan tak henti-henti.

Djoko mengawali ceritanya dari eksisnya pasukan bersenjata bernama free army pada 2011 lalu. Free army adalah orang-orang bersenjata anti-pemerintah dan menjadi cikal bakal gejolak konflik di Suriah.

“Kemudian ada demonstrasi, ada pihak-pihak oposisi yang dapat senjata kemudian bertebaran ke mana-mana. Kemudian berkobar sebegitu kuatnya, para pemberontak itu namanya free army,” kata Djoko dalam ‘Seminar Kebangsaan: Jangan Suriahkan Indonesia’ di Hotel Grand Kemang, Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Kamis (1/11/2018).

Djoko menuturkan, setelah Free Army kemudian muncul Al Nusro, dan tahun 2013 muncul ISIS. Dia merasa heran bagaimana bisa banyak sekali pihak yang terbius untuk ikut ISIS.

“Hingga hampir 2014 akhir ISIS sudah ada itu konflik, luar biasa, saya memasuki perang, tugas utama saya sebagai duta besar, untuk melindungi TKI, Mahasiswa dan staf kedutaan,” tutur Djoko.

“Ketika 2015 saya masuk Aleppo, bukan karena berani, tapi untuk melindungi rakyat kita di sana, banyak jugaTKI, mereka butuh perlindungan. Itu Tidak semenit pun berhenti itu mortir, senapan, AK47 bahkan bom,” bebernya. (FT/detik/am)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s