Penderitaan Yaman Terus Berlanjut, Anak-anak Yaman Tewas Akibat Kekurangan Gizi

Fokustoday.com – Yaman, 3 November 2018.

Arab Saudi telah memimpin intervensi militer di Yaman sejak 2015 di sisi pemerintahan terguling Abdrabbuh Mansur Hadi yang memerangi pejuang Houthi. Sementara konflik telah berlarut-larut selama bertahun-tahun tanpa banyak perlawanan dari Barat, Riyadh belakangan ini berada di bawah pengawasan yang meningkat setelah pembunuhan wartawan Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Istanbul bulan lalu.

anak-anak Yaman

Anak-anak Yaman yang kekurangan gizi akibat blokade Saudi

Perang udara pimpinan Saudi di Yaman telah mencapai target sipil yang tak terhitung jumlahnya termasuk pasar , pernikahan , pemakaman , dan bus yang membawa anak-anak sekolah. Namun blokade lautnya di pelabuhan Laut Merah Hodeidah – di mana 80 persen bantuan masuk ke negara itu – telah memunculkan bencana kemanusiaan habis-habisan, membuat 14 juta warga Yaman terancam kelaparan, sementara kekurangan obat-obatan telah melihat lebih banyak kematian kolera dan penyakit lainnya.

Koalisi juga telah menghancurkan fasilitas dan infrastruktur yang tidak terpisahkan untuk menyuplai bantuan. Sebuah laporan yang diterbitkan bulan lalu mengatakan ada “bukti kuat” untuk menunjukkan bahwa mereka melakukan kejahatan perang melalui penghancuran yang ditargetkan pada fasilitas produksi pangan dan daerah penangkapan ikan di wilayah yang dikendalikan Houthi.

Baca Juga :

Seorang gadis Yaman yang kelaparan, yang tampak dari tempat tidur rumah sakit membawa perhatian dunia terhadap bencana kemanusiaan yang sedang berlangsung dan berkembang di negara itu, telah meninggal. Sementara itu, blokade pasokan yang dipimpin Saudi terus berlanjut.

Foto Amal Hussein yang kurus itu diterbitkan sebagai bagian dari sebuah cerita di New York Times pekan lalu, menyoroti tragedi kemanusiaan yang meningkat yang disebabkan oleh pertempuran yang sedang berlangsung dan dampak buruk yang ditimbulkan oleh kampanye pemboman Arab Saudi terhadap warga sipil.

Pada hari Kamis, keluarganya mengatakan kepada surat kabar bahwa Amal telah meninggal di sebuah kamp pengungsi, beberapa mil dari rumah sakit yang mencoba mengobatinya. Dia berumur tujuh tahun.

“Hatiku hancur,” ibu Amal, Mariam Ali sambil menangis menceritakan tentang kematian anaknya yang tragis itu. “Amal selalu tersenyum. Sekarang saya khawatir untuk anak-anak saya yang lain”.

Kisah itu, yang membawa perhatian pada penderitaan Amal, keluarganya, dan jutaan orang Yaman lainnya di tepi kelaparan, dengan cepat dibagikan di media sosial, meskipun Facebook pada awalnya memindahkan pos.

Kemarahan saat penghapusan mengakibatkan raksasa teknologi itu berjuang keras untuk membela keputusan, dengan berdebat bahwa gambaran Amal telanjang melanggar pedoman ‘materi seksual’. Ini kemudian membatalkan keputusannya menyetujui bahwa gambar itugambar penting dari signifikansi global.”

Bahkan panggilan untuk “penghentian permusuhan,” oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan James Mattis, pada hari Selasa, telah jatuh di telinga tuli. Pada jam-jam awal Jumat pagi, koalisi pimpinan Saudi menjalankan 12 serangan udara terhadap target di Yaman, bersikeras bahwa semua wilayah yang terkena adalah “target militer yang sah”. (FT/am)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s