Berbahayanya Mantan Radikalis Meskipun Sudah di Deradikalisasi

Fokustoday.com, 4 Maret 2019.

 

Oleh: Ahmed Aboudouh

Seorang editor konsultan di The Independent yang berspesialisasi dalam urusan Timur Tengah.

 

Keputusan pemerintah untuk melepaskan Shamima Begum dari kewarganegaraannya adalah langkah ke arah yang benar. Shamima dan rekan-rekan jihadis mudanya telah berubah secara ideologis, dan menjadi bom yang bergerak. Ini merupakan penilaian yang sulit untuk dilakukan. Sebagai pembela hak asasi manusia yang berkomitmen, dan seorang migran sendiri, pikiran pertama saya adalah pengadilan yang adil untuk Begum di Inggris. Tetapi sebagai seorang Muslim, saya juga memahami implikasi berbahaya yang radikal dari tetap diam.

Shamima Begum.jpg

Shamima Begum, mantan istri Jihadis ISIS

Membiarkan Begum dan warga Inggris lainnya yang teradikalisasi menempuh jalan yang aman pulang dari daerah yang sebelumnya dikuasai Isis di Suriah dan di tempat lain adalah naif dan akan membahayakan masyarakat kita. Saya belajar itu melalui pengalaman pribadi.

Beberapa orang di keluarga besar saya telah berubah di masa lalu. Mereka setia kepada Osama bin Laden , membawa senjata dan melawan pihak berwenang di Timur Tengah. Itu terjadi lebih dari 20 tahun yang lalu. Mereka masih muda dan dicuci otak (seperti Begum), dan mereka membayar mahal untuk itu. Namun, sampai sekarang mereka belum menyaksikan perubahan ideologis atau mental – tidak sedikit pun.

Baca Juga :

11 Tewas, 15 Luka-luka oleh Serangan Radikalis Boko Haram di Maiduguri

Eropa Tolak Permintaan Trump Pulangkan Tawanan Eks Daesh

Narasi Propaganda Radikalisme Di Kalangan Millenial

Mesir Pancung 9 Anggota Ikhwanul Muslimin

Masyarakat Arab telah berurusan dengan para migran yang kembali secara radikal sejak 1980-an, jauh sebelum Inggris bahkan memikirkan masalah ini. Mesir , misalnya, membayar banyak korban setelah mengizinkan pejuang al-Jihad dan al-Qaeda, bersama dengan istri dan anak-anak mereka, untuk kembali dari Afghanistan setelah berpartisipasi dalam perang gerilya melawan Uni Soviet.Gelombang kedua yang kembali terjadi setelah berakhirnya perang Chechnya yang pertama pada tahun 1996.

Seperti Begum, para pejuang ini dan keluarga mereka memohon agar diizinkan kembali. Mereka menjangkau pihak berwenang dan berhasil menandatangani perjanjian damai dengan pejabat tinggi di pemerintahan. Dengan perjanjian ini, mereka akan menjatuhkan senjata mereka dan terlibat dalam program deradikalisasi yang lebih luas di penjara dan masjid. Beberapa dari mereka juga menjadi mata dan telinga dinas keamanan dan intelijen.

Tetapi itu tidak cukup. Pada November 1997, Mesir menyaksikan serangan terburuk terhadap turis dalam sejarah modernnya: 58 kebanyakan turis barat dibantai di Luxor oleh jihadis yang sama dengan yang diberikan pemerintah “kesempatan kedua” hanya satu tahun sebelumnya. Orang Mesir tidak memahami sejauh mana radikalisasi yang kembali, bahkan setelah mereka menyerukan sphinx di Giza untuk dihancurkan karena itu adalah sebuah patung.Kemudian mereka menyalakan kebebasan berbicara, berusaha untuk membunuh novelis Naguib Mahfouz yang terkenal di dunia dan pemenang hadiah.

Membiarkan Shamima Begum ke Inggris akan memberi kesan kepada seluruh dunia bahwa Inggris memerangi teroris tetapi bukan terorisme; bahwa mereka mengabaikan ideologi Islam dan ancaman yang ditimbulkannya, kendati dihadang dalam perang tanpa akhir dengan orang-orang yang menahan mereka.

Dalam wawancaranya dengan BBC minggu ini, Begum menyebut pemboman Arena Manchester sebagai “pembenaran yang adil” dan mengklaim bahwa ia masih memiliki “mentalitas Dawla”. Ketika saya membaca pernyataannya, saya ingat kerabat saya yang melewati Murajaat, skema deradikalisasi seperti Inggris’s Prevent – namun mereka masih terdengar seperti Bin Laden.

Ya, saya tahu pendapat saya tentang ini tidak populer. Sebagai seorang jurnalis liberal, saya diberitahu bahwa saya harus lebih berkomitmen pada hak Begum untuk pulang. Tetapi saya tidak bisa membiarkan komitmen saya pada hak-hak satu individu menghalangi hak-hak seluruh rakyat Inggris.

Tidak benar bahwa pendekatan tangan besi pemerintah akan memiliki pengaruh negatif pada Muslim muda dan memicu radikalisasi lebih lanjut di Inggris. Ini adalah kebohongan pesimis dan tidak berpendidikan. Justru sebaliknya: itu akan mengakhiri tren radikalisasi online, menjinakkan proses rekrutmen yang kuat bahwa al-Qaeda dan kelompok-kelompok militan lainnya sedang bergandengan tangan untuk mengambil alih, pasca-Isis. Setiap simpatisan jihad sekarang harus berpikir dua kali sebelum bergabung dengan jihadis lain di luar negeri.

Kasus ini menunjukkan bahwa tinju pemerintah terkadang terbuat dari besi.

Ya, pemerintah membuat contoh publik dari seorang wanita muda, tetapi itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Banyak teman Inggris liberal saya yang berpikiran sama saja tidak mengerti betapa berbahayanya Shamima Begum, tetapi orang-orang di jalanan tampak ketakutan padanya. Wanita pemilik rumah saya mengatakan kepada saya pagi ini bahwa dia tidak akan merasa aman jika “cucunya pergi ke sekolah yang sama dengan putra Shamima”. Bisakah kamu menyalahkannya? (FT/akm)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s